Lailatul Qadr: Malam paling suci dalam Islam

Selasa, 26 April 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Seorang peziarah Muslim berdoa di Makkah, Arab Saudi [Foto: Ibraheem Abu Mustafa/Reuters]

Seorang peziarah Muslim berdoa di Makkah, Arab Saudi [Foto: Ibraheem Abu Mustafa/Reuters]

Lintas12.com – Lailatul Qadr: Malam paling suci dalam Islam.

Bagi umat Islam, Ramadhan , bulan kesembilan dalam kalender Islam, sangat dihormati dan berfungsi sebagai waktu refleksi spiritual yang mendalam. 10 hari terakhir dalam bulan memiliki kepentingan khusus bagi orang percaya, yang mencoba untuk meningkatkan dan mengintensifkan tindakan ibadah mereka.

Lailat al-Qadr, bahasa Arab untuk “malam ketetapan” atau “malam kekuasaan”, diyakini jatuh dalam sepuluh hari terakhir Ramadhan. Bagi umat Islam, ini adalah hari paling suci sepanjang tahun.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Lintas 12 menjawab pertanyaan kunci tentang acara keagamaan.

Apa itu Lailatul Qadar?

Lailatul Qadr adalah malam paling suci tahun ini bagi umat Islam, yang percaya itu adalah ketika ayat-ayat pertama Al-Qur’an diturunkan kepada nabi Muhammad.

Ulama Islam berbeda pendapat tentang arti sebenarnya dari Laylat al-Qadr, karena kata tersebut dapat ditafsirkan dengan cara yang berbeda. Beberapa ulama percaya bahwa Qadr berarti “takdir” atau “ketetapan”, karena itu adalah malam di mana nasib setiap orang ditentukan.

Lailatul Qadar juga kadang-kadang dikenal sebagai “malam kekuasaan”, karena beberapa sarjana percaya itu mencerminkan kebesaran dan pentingnya malam awal di mana Al-Qur’an diturunkan, dan bahwa setiap tindakan ibadah yang dilakukan pada malam ini membawa pahala yang lebih besar. daripada pada hari lainnya.

Baca juga:  Kemunafikan Amerika antara Setengah Menghancurkan Ukraina dan Membantu Rusia

Beberapa tafsir juga menyatakan bahwa Lailatul Qadar juga diterjemahkan menjadi “malam kesempitan”, karena para malaikat turun ke bumi dan membawa pujian para penyembah kepada Allah.

Mengapa begitu penting?

Kesakralan Lailatul Qadar disebutkan dalam Al-Qur’an, di mana disebutkan bahwa Lailatul Qadar lebih baik dari seribu bulan. Para penyembah juga percaya bahwa berdoa dengan tulus akan memungkinkan dosa-dosa mereka sebelumnya diampuni.
Kapan itu?

Namun, malam yang tepat di mana Lailatul Qadar jatuh tidak diketahui oleh umat Islam; Menurut keyakinan Islam, itu akan jatuh pada salah satu malam ganjil dari 10 hari terakhir Ramadhan. Ini berarti tanggal 21, 23, 25, 27, atau 29 setiap bulan.

Banyak cendekiawan Islam percaya bahwa fakta bahwa hari yang tepat dari Lailatul Qadar tidak ditentukan memiliki arti penting, karena itu berarti bahwa para jamaah akan berusaha untuk melakukan ibadah selama periode 10 hari.

Meskipun tanggal pasti dari Lailatul Qadar tidak diketahui, beberapa Muslim percaya bahwa sering jatuh pada malam ke-27 Ramadhan.

Muslim Syiah juga percaya bahwa Lailatul Qadar jatuh dalam sepuluh malam terakhir Ramadhan. Namun, mereka percaya kemungkinan besar akan jatuh pada tanggal 19, 21 atau 23 Ramadhan, dengan tanggal 23 yang paling penting.

Baca juga:  Tentang budaya, senjata, dan politik

Apa makna historis dan spiritual dari malam itu?

Menurut kepercayaan Islam, ayat-ayat pertama Al-Qur’an diturunkan kepada Nabi Muhammad melalui malaikat Jibril pada Lailatul Qadar.

Setelah malam itu, diyakini bahwa nabi terus menerima ayat-ayat Al-Qur’an selama 23 tahun. Secara Islam, kata pertama Tuhan kepada Nabi Muhammad adalah perintah: “Baca”.

Muslim percaya bahwa Quran adalah firman langsung dari Tuhan, yang kemudian ditranskripsikan oleh para sahabat dan pengikut Nabi Muhammad. Al-Qur’an dianggap sebagai pedoman ilahi bagi kemanusiaan dan nilai-nilai moral, sosial dan spiritual.

Malam juga membawa kepentingan yang signifikan karena umat Islam percaya bahwa Nabi Muhammad mengatakan bahwa pada Lailatul Qadar, ada lebih banyak malaikat yang turun ke bumi daripada batu yang ada di atasnya.

Beberapa percaya bahwa Lailatul Qadar membawa serta perasaan tenang dan damai, sebagai hasil dari konsep-konsep seperti cahaya dan berkah yang diasosiasikan dengan para malaikat yang turun ke bumi.

Diyakini bahwa melalui doa dan doa, umat Islam dapat mengubah nasib mereka, yang berarti banyak orang akan menghabiskan malam mereka dalam doa.

Baca juga:  Pengakuan George Bush atas kejahatannya di Irak bukanlah 'kesalahan'

Apa yang dilakukan umat Islam di Lailatul Qadar?

Banyak Muslim akan menghabiskan sepuluh hari terakhir Ramadhan dalam pengasingan, berusaha untuk memanfaatkan apa yang mereka yakini sebagai hari-hari yang diberkati.

Selama waktu ini, para penyembah akan menghindari jatuh ke dalam dosa, dan lebih sadar akan pikiran dan tindakan mereka. Banyak yang akan mengorbankan tidur di malam hari, dan memilih untuk melakukan salat sunah.

Muslim akan terlibat dalam tindakan ibadah, seperti berdoa, membuat permohonan, bersedekah dan membaca Al-Qur’an. Umat ​​Islam didorong untuk menggunakan waktu ini untuk berdoa memohon pengampunan.

Beberapa orang mungkin memilih untuk menjauhkan diri dari gangguan apa pun, seperti penggunaan media sosial yang berkepanjangan, atau pertemuan sosial, untuk fokus pada spiritualitas.

Ibadah yang diselesaikan secara berjamaah diyakini membawa pahala yang lebih besar di bulan Ramadhan, sehingga umat Islam akan berusaha untuk berdoa dalam kelompok untuk mendapatkan pahala lebih lanjut untuk ibadah mereka.

Masjid biasanya akan dibuka untuk itikaaf , di mana umat Islam memilih untuk menghabiskan 10 hari terakhir Ramadhan dengan menyendiri di masjid.

Lintas 12 – Portal berita Indonesia tentang: Lailatul Qadr: Malam paling suci dalam Islam.

Berita Terkait

Manfaat Taqwa dalam Islam: Kunci Kebahagiaan dan Kesuksesan
Muhaimin Iskandar Dipanggil KPK Terkait Kasus Korupsi 2012
Salma Masrour tentang Mode dan Prasangka Anti-Hijab
Peran Generasi Muda dalam Mengisi Kemerdekaan Indonesia
Mempertahankan Demokrasi: Partai Politik Diimbau Memperkuat Komitmen terhadap Sistem Perwakilan
Wahai Penguasa, Bertindaklah Adil Meski Terhadap Lawan Politik!
Hukum kencing dengan berdiri, bagaimana pandangan Islam?
Tafsir QS Al-Maidah ayat 48

Berita Terkait

Rabu, 6 September 2023 - 21:52 WIB

Manfaat Taqwa dalam Islam: Kunci Kebahagiaan dan Kesuksesan

Selasa, 5 September 2023 - 18:29 WIB

Muhaimin Iskandar Dipanggil KPK Terkait Kasus Korupsi 2012

Minggu, 3 September 2023 - 22:42 WIB

Salma Masrour tentang Mode dan Prasangka Anti-Hijab

Rabu, 9 Agustus 2023 - 11:41 WIB

Peran Generasi Muda dalam Mengisi Kemerdekaan Indonesia

Selasa, 8 Agustus 2023 - 17:30 WIB

Mempertahankan Demokrasi: Partai Politik Diimbau Memperkuat Komitmen terhadap Sistem Perwakilan

Jumat, 7 April 2023 - 15:11 WIB

Wahai Penguasa, Bertindaklah Adil Meski Terhadap Lawan Politik!

Rabu, 17 Agustus 2022 - 19:15 WIB

Hukum kencing dengan berdiri, bagaimana pandangan Islam?

Rabu, 10 Agustus 2022 - 21:52 WIB

Tafsir QS Al-Maidah ayat 48

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB