Trek balap Formula 1 semakin digital: F1

Ketika berbicara tentang Formula 1, keuntungan kecil dan bertahaplah yang bisa menjadi yang paling berdampak.

Trek balap Formula 1 semakin digital: F1. Bagaimana memanfaatkan digital dalam mengejar kinerja tinggi - Lintas 12 Portal Berita Indonesia
Salah satu sesi balapan F1 beberapa waktu lalu

Lintas12.com – Trek balap Formula 1 semakin digital: F1.

Kapitalis ventura suka berbicara tentang aturan 10X — inovasi yang sangat transformatif sehingga memberikan hasil 10 kali lebih cepat, 10 kali lebih murah, 10 kali lebih baik, 10 kali lebih hijau — dan di mana peningkatan besar itu merupakan hasil dari investasi dalam teknologi.

Tetapi ketika berbicara tentang Formula 1, keuntungan kecil dan bertahaplah yang bisa menjadi yang paling berdampak.

Setelah dua tahun pembatalan Covid-19, Grand Prix Formula 1 Australia berlangsung di Melbourne bulan ini, menarik lebih dari 419.000 penggemar, jumlah tertinggi sejak 1996.

Dikutip dari Digital Nation Australia yang telah berbicara dengan empat tim Formula 1 dan mitra teknologi utama mereka untuk memahami bagaimana kejuaraan paling elit di dunia olahraga motor memanfaatkan digital dalam mengejar kinerja tinggi.

Trek balap Formula 1 dan tim Mercedes-AMG Petronas

Tim balap Mercedes telah melihat kesuksesan yang tak tertandingi di Formula 1 selama dekade terakhir, dengan pembalap utama Lewis Hamilton memenangkan tujuh gelar dunia, dan tim Mercedes membawa pulang delapan kejuaraan konstruktor.

Michael Taylor, direktur TI di Mercedes-AMG Petronas mengatakan kepada Digital Nation Australia bahwa ketergantungan pada digital sangat penting untuk persaingan.

“Formula 1 adalah olahraga paling maju secara teknologi di dunia,” kata Taylor.

“Segala sesuatu yang terjadi di belakang layar dimungkinkan melalui teknologi, dan TI merupakan bagian integral dari kesuksesan setiap tim.”

Seperti perusahaan besar lainnya, teknologi tidak hanya dimiliki dalam bidang departemen TI tetapi juga mencakup setiap aspek bisnis.

“Teknologi yang kami gunakan relevan di setiap organisasi. Kami masih memiliki departemen keuangan, kami memiliki departemen SDM, kami memiliki tim pemasaran di sini yang berbagi semua layanan yang sama atau tantangan yang dipimpin oleh back office yang dimiliki organisasi lain mana pun.”

Info terkait:
Emilia Nova Jadi Pembawa Bendera Wanita Indonesia Pertama: SEA Games

Taylor mengatakan bahwa penyediaan TI tim Mercedes telah berkembang dalam 10 tahun terakhir menjadi lebih mainstream.

“Kami melihat bagaimana kami menyediakan inti umum yang ramping untuk aplikasi bisnis kami dalam organisasi ini, dengan cara yang sama seperti setiap organisasi besar lainnya di seluruh dunia mencari kemajuan dan manfaat tersebut dengan pilihan dan keputusan teknologi mereka.”

Dari instrumentasi mobil hingga data yang dihasilkan dari simulasi dan pemodelan, serta pengujian dan pengembangan berkelanjutan, Taylor percaya bahwa perusahaan besar dapat menggunakan Formula 1 sebagai tolok ukur keberhasilan dalam memanfaatkan teknologi.

“Saya pikir ini adalah referensi yang bagus untuk mitra teknologi mana pun untuk menunjukkan bahwa jika alat mereka, solusi mereka, platform mereka dapat bertahan menghadapi kerasnya Formula 1, maka secara umum mereka dapat bertahan menghadapi kerasnya sebagian besar operasi bisnis di seluruh dunia. ”

Salah satu mitra teknologi yang diandalkan tim Mercedes musim ini untuk mendukung digitalisasi seluruh rantai nilai adalah penyedia konektivitas jarak jauh global, TeamViewer.

Menurut Emad Afghani, wakil presiden penjualan Australia dan Selandia Baru di TeamViewer, “Formula 1 dan Formula E merekayasa masa depan mobilitas di laboratorium pengembangan tercepat di dunia melalui solusi hibrida kinerja canggih di Formula 1 dan teknologi baterai-listrik di Formula E,” kata Afgan.

“Kami menerjemahkan pengalaman yang diperoleh dari kondisi operasi jarak jauh yang menuntut dan sifat peristiwa yang didorong oleh data dari arena pacuan kuda ke lingkungan industri pelanggan TeamViewer.”

Mercedes memanfaatkan TeamViewer untuk dukungan TI jarak jauhnya, serta untuk keuntungan efisiensi dalam menjalankan beberapa tes secara bersamaan, katanya.

“TeamViewer menyediakan konektivitas jarak jauh yang penting antara jumlah terbatas kru trackside dan tim teknik yang berbasis di Inggris, meningkatkan kinerja trackside dan mengurangi jejak karbon tim.”