Sosial  

Enam cara berbeda mengucapkan Idul Fitri di berbagai belahan dunia

Jutaan Muslim dari seluruh dunia akan menandai akhir Ramadhan dengan makanan, perayaan, dan salam Idul Fitri.

Enam cara berbeda mengucapkan Idul Fitri di berbagai belahan dunia Setelah sebulan berpuasa sebulan - Lintas 12 Portal Berita Indonesia
Sekelompok gadis muda berkumpul untuk menikmati perayaan Idul Fitri di Indonesia [Foto: AFP]

Lintas12.com – Enam cara berbeda mengucapkan Idul Fitri di berbagai belahan dunia.

Setelah sebulan berpuasa, berdoa, dan spiritualitas setiap hari, umat Islam di seluruh dunia akan merayakan Idul Fitri , sebuah festival yang sering berlangsung selama tiga hari.

Acara tersebut dipandang sebagai berkah, dan waktu bagi umat Islam untuk menunjukkan rasa syukur dan berkumpul bersama teman dan keluarga untuk merayakannya, dengan makanan dan manisan khusus untuk memperingati hari itu. Banyak juga yang akan bertukar hadiah, mengunjungi orang yang sudah lama tidak bertemu, dan mengingat mereka yang telah meninggal.

Mulai 1 Syawal, bulan Islam yang datang setelah Ramadhan, umat Islam tidak diizinkan untuk berpuasa pada Idul Fitri. Sebaliknya, mereka memulai hari mereka dengan membayar zakat fitrah , sumbangan amal wajib kepada orang miskin, dan kemudian bertemu untuk shalat subuh, biasanya mengenakan pakaian baru atau pakaian terbaik yang mereka miliki.

Sebagian besar kemudian akan saling menyapa dengan ucapan selamat Idul Fitri. Di Timur Tengah Anda mungkin mendengar ” Idul Fitri” , yang berarti “Selamat merayakan”, ” Kul ‘aam wa antum bi’khayr” , yang berarti “Semoga saya menemukan Anda dalam keadaan baik dan sehat setiap tahun”, atau standar ” Eid Mubarak” , yang diterjemahkan sebagai “Keinginan untuk perayaan yang diberkati”.

Ketiga frasa ini adalah sapaan yang paling umum digunakan oleh umat Islam, baik di antara penutur bahasa Arab maupun non-Arab, tetapi beberapa komunitas Muslim telah menyesuaikan sapaan tersebut untuk mencerminkan bahasa dan budaya mereka sendiri.

Berikut adalah enam cara lain untuk mengucapkan salam dan perayaan Idul Fitri:

Melayu – Selamat Hari Raya

Setelah melaksanakan salat Idul Fitri berjamaah di masjid, atau di ruang terbuka yang luas seperti alun-alun atau taman, umat Islam akan saling mengucapkan “Selamat Hari Raya”, yang berarti “Happy celebration day” dalam bahasa Melayu. Ini adalah bahasa yang digunakan oleh orang-orang Melayu di Malaysia, Singapura, Indonesia dan Brunei.

Info terkait:
'Lelang' wanita Muslim India menunjukkan penyalahgunaan teknologi

Salam tersebut biasanya diikuti dengan kata ” Maaf zahir dan batin” atau “Mohon maaf lahir dan batin” yang artinya “Saya mohon ampun kepada-Mu”, dan diucapkan kepada sahabat dan keluarga yang lebih tua. Amplop kecil berwarna hijau berisi uang yang disebut sampul duit raya, kemudian diberikan kepada anak-anak untuk membeli permen atau mainan kecil.

Keluarga sering mengenakan pakaian adat dan mencocokkan pakaian mereka satu sama lain, sebagai tanda persatuan keluarga. Adalah umum untuk melihat keluarga multi-generasi berpakaian dalam nuansa berbeda dengan warna yang sama, berpose untuk foto untuk ditambahkan ke album foto.

Kemudian, mereka berkumpul untuk makan bersama dengan hidangan, termasuk ketupat, pangsit lontong; kue nastar, kue tar nanas; lemang , beras ketan yang dimasak dengan santan di dalam batang bambu yang dilubangi; dan rendang favorit tertentu , kari daging dan kelapa pedas yang dimasak perlahan.

Saat ini ada lebih dari 16 juta Muslim di Malaysia dan lebih banyak lagi di Indonesia. Islam tiba perlahan-lahan ke semenanjung antara abad ke-13 dan ke-17 melalui pedagang Arab dan India.