Akuisisi Twitter Elon Musk, Aktivis Palestina waspada

Masih harus dilihat apakah kebijakan 'kebebasan berbicara' Musk meluas ke tweet pro-Palestina, kata aktivis Palestina.

Akuisisi Twitter Elon Musk, Aktivis Palestina waspada disensor di platform media sosial - Lintas 12 Portal Berita Indonesia
Dalam ilustrasi foto ini, layar ponsel menampilkan akun Twitter Elon Musk dengan foto dirinya di latar belakang pada 14 April 2022 di Washington DC [Foto: AFP]

Lintas12.com – Akuisisi Twitter Elon Musk, Aktivis Palestina waspada.

Elon Musk mempromosikan dirinya sebagai juru kampanye “kebebasan berbicara” jauh sebelum tawaran akuisisi Twitter senilai $44 miliar diumumkan minggu ini. Tetapi para aktivis telah menyatakan keraguan apakah “kebebasan” itu akan meluas ke wacana online yang berkaitan dengan perjuangan Palestina, yang menurut mereka sering disensor di platform media sosial.

Kepala eksekutif Tesla dan SpaceX, yang kekayaannya berkisar sekitar $ 260 miliar, mencapai kesepakatan pada hari Senin, meskipun itu tidak diharapkan akan diselesaikan selama tiga hingga enam bulan lagi. Meskipun dia belum mengumumkan rencananya untuk platform tersebut, Musk telah membual tentang pentingnya kebebasan berbicara dan sering mengkritik kebijakan Twitter.

“Kebebasan berbicara adalah landasan demokrasi yang berfungsi, dan Twitter adalah alun-alun kota digital di mana hal-hal penting bagi masa depan umat manusia diperdebatkan,” katanya dalam sebuah pernyataan. “Saya juga ingin membuat Twitter lebih baik dari sebelumnya dengan meningkatkan produk dengan fitur-fitur baru, membuat algoritme open source untuk meningkatkan kepercayaan, mengalahkan bot spam, dan mengautentikasi semua manusia.”

Baru minggu lalu, Musk berdebat dengan Pangeran Saudi Alwaleed bin Talal di Twitter setelah kerajaan mengatakan dia menolak tawaran tunai pengusaha untuk platform media sosial – karena terlalu rendah.

Musk menjawab: “Berapa banyak Twitter yang dimiliki Kerajaan, secara langsung & tidak langsung? Apa pandangan Kerajaan tentang kebebasan berbicara jurnalistik?”

Bagi para aktivis dan organisasi yang berjuang untuk mengakhiri pendudukan Israel atas wilayah Palestina, gagasan untuk memposting secara bebas tanpa takut disensor tampaknya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan.

The Palestinian Youth Movement (PYM), a grassroots organisation, says it has faced frequent “shadowbanning” – a term for the practice of concealing a user’s content without notifying that user – and says it has had multiple posts restricted on social media. But PYM member Omar Zahzah says Musk acquiring Twitter is nothing to be celebrated.

Info terkait:
Tanah Palestina, siapa yang menyebut pertama kali?

“It’s impossible to know exactly what Musk buying Twitter will mean for anti-Zionist speech on the platform, but I think all activists need to be wary because a public communications platform being concentrated in the hands of one individual does not bode well for free speech,” he told Middle East Eye.

“Semua penindasan yang dihadapi warga Palestina di seluruh platform media sosial telah terjadi karena kepentingan bisnis swasta yang mencekik pidato dan pertukaran politik.

“Alih-alih menjadi semacam penggerak demokrasi, media sosial telah menjadi lambang pembungkaman dan penindasan politik karena raksasa teknologi telah berkolaborasi dengan berbagai pemerintah yang menindas, termasuk pemerintah Israel, untuk menyensor dan menghapus konten yang mengekspos karakter opresif mereka yang sebenarnya. .”

Meskipun masih belum jelas di mana posisi Musk dalam masalah Israel – Palestina, pada tahun 2018, ia melakukan perjalanan ke Israel dan bertemu Perdana Menteri Benjamin Netanyahu di kediaman pribadinya untuk membahas bagaimana membawa teknologi masa depan ke Israel, Buisness Insider melaporkan .

Netanyahu kemudian berkata: “Saya bertemu dengan Elon Musk pagi ini. Dia memberi tahu saya bahwa Israel adalah kekuatan teknologi, dan dia menghargai apa yang kami lakukan di sini.”

Akuisisi Twitter Elon Musk: Sensor

Ketika kekerasan meningkat di Yerusalem yang diduduki tahun lalu setelah penduduk dari lingkungan Sheikh Jarrah diancam akan digusur, banyak aktivis mengeluh bahwa postingan mereka tentang situasi tersebut disensor.

Akun Twitter untuk penulis Palestina Mariam Barghouti, yang berada di lapangan melaporkan protes terhadap pengusiran warga Palestina dari rumah mereka di Yerusalem Timur, juga ditangguhkan sementara.

“Masalahnya bukan penangguhan akun saya, melainkan pertimbangan bahwa akun Palestina telah disensor secara umum – tetapi terutama beberapa minggu terakhir ini ketika kami mencoba untuk mendokumentasikan agresi Israel di lapangan,” kata Barghouti kepada Vice News.

Info terkait:
Assad kunjungi UEA dalam perjalanan pertama ke negara Arab sejak 2011

Zahzah percaya rekam jejak perusahaan yang membungkam suara-suara seperti itu akan berlanjut di bawah kepemilikan Musk, menambahkan bahwa masalah itu terkait dengan keuntungan, “bukan keadilan, pembebasan, atau hak asasi manusia”:

“Kita seharusnya percaya bahwa seorang miliarder pemukim Afrika Selatan yang berasal dari keluarga harta zamrud apartheid entah bagaimana akan berperilaku sedemikian rupa untuk melindungi retorika pembebasan Palestina?”

Di Twitter, salah satu pengguna, @JoshuaPotash , mendokumentasikan beberapa contoh catatan Musk tentang “kebebasan berbicara” yang dipertanyakan, termasuk pemecatan seorang karyawan Tesla setelah dia memposting video YouTube yang menunjukkan kesalahan dalam sistem self-driving perusahaan, pemecatan ilegal seorang pekerja untuk pengorganisasian serikat pekerja, mengancam pekerja dengan kehilangan opsi saham jika mereka terorganisir, dan peretasan seorang insinyur junior yang meniup peluit tentang pembuatan limbah di Tesla.

“Elon Musk membeli Twitter hanyalah perkembangan terbaru dalam kepemilikan miliarder atas media tradisional dan media sosial,” Ahmad Abuznaid, direktur eksekutif Kampanye AS untuk Hak Palestina, mengatakan kepada MEE.

“Sebagai gerakan untuk keadilan, kami tahu betul bagaimana platform ini telah digunakan untuk menyensor atau membayangi advokasi Palestina. Pemilik miliarder baru tidak membuat kami merasa yakin bahwa dinamika ini akan berubah dalam waktu dekat.”

Middle East Eye menghubungi Twitter untuk memberikan komentar tetapi belum menerima tanggapan pada saat publikasi laporan ini.

Akuisisi Twitter Elon Musk: Tidak banyak iman

Zahzah tidak tahu dengan jelas di mana tepatnya Musk berdiri pada kebebasan berbicara dan bagaimana hal itu dapat mempengaruhi Twitter, tetapi PYM dan organisasi lain akan terus memposting di sana tentang perjuangan Palestina dan pendudukan Israel, karena, katanya, mereka tidak punya pilihan lain.

“Untuk semua bahayanya, media sosial telah menjadi platform yang sangat diperlukan. Ini membantu kita untuk menjangkau kesenjangan geografi dan jarak yang sangat nyata untuk berkomunikasi dan terhubung dengan pemuda Palestina dan Arab yang berpikiran sama,” katanya.

Info terkait:
Nasib pendidikan untuk anak perempuan di Afghanistan setelah pengambilalihan Taliban

“Dan ketika Anda memposting tanpa penyesalan tentang pembebasan Palestina, itu membantu menormalkannya sehingga semakin banyak orang merasa nyaman melakukannya dan pesannya menyebar.”

Jinan Deena, penyelenggara nasional untuk Komite Anti-Diskriminasi Arab-Amerika (ADC), menyarankan bahwa pos-pos anti-Zionisme digabungkan dengan anti-Semitisme dan oleh karena itu segera dihapus. Namun terlepas dari kejatuhannya, dia akan terus memposting tentang kebrutalan yang dihadapi oleh orang-orang Palestina dan mendorong orang lain untuk terus melakukan hal yang sama.

“Saya tidak terlalu percaya pada miliarder yang menyemburkan dukungan kebebasan berbicara secara umum. Kami juga melihat Facebook dan Instagram mengatakan hal yang sama,” katanya.

Deena percaya bahwa perjuangan Palestina selalu – dan akan terus menjadi – topik kontroversial, dan sensor atas posting yang terkait dengan masalah di Twitter tidak akan berkurang di bawah kepemimpinan Musk.

“Saya pikir kita sudah selesai dengan meminimalkan perjuangan kita – apakah karena takut akan serangan online, sensor, atau pembalasan di tempat kerja atau akademisi,” katanya.

“Kami memiliki kekuatan untuk menarik kembali narasi tersebut. Kami telah melihat selama bertahun-tahun apa yang telah dilakukan untuk membungkam gerakan ini – tidak ada apa-apa. Pada titik ini, kami tidak akan rugi apa-apa.”

Lintas 12 – Portal berita Indonesia tentang: Akuisisi Twitter Elon Musk, Aktivis Palestina waspada.