TikTok dibanjiri video palsu tentang perang Ukraina, temuan investigasi

Penyelidikan menemukan bahwa sebagian besar streaming langsung palsu terkait dengan tagar populer seperti #Ukraine atau #UkraineWar.

TikTok dibanjiri video palsu tentang perang Ukraina, temuan investigasi - Lintas 12 Portal Berita Indonesia
Aplikasi berbagi video TikTok sedang berjuang untuk membendung aliran informasi menyesatkan yang terkait dengan perang Ukraina-Rusia. [Foto: Shutterstock/Reuters]

Lintas12.com – TikTok dibanjiri video palsu tentang perang Ukraina, temuan investigasi.

Aplikasi berbagi video TikTok sedang berjuang untuk membendung aliran informasi yang menyesatkan, terutama yang berkaitan dengan perang di Ukraina, menurut penyelidikan independen.

Studi yang dipimpin oleh NewsGuard, menemukan bahwa pengguna TikTok baru dapat direkomendasikan konten palsu tentang Ukraina dalam waktu 40 menit setelah bergabung dengan jaringan.

NewsGuard, yang menilai kredibilitas situs berita dan informasi dan melacak informasi yang salah online, menunjukkan bahwa video palsu, klip lama, dan streaming langsung palsu tentang konflik menyebar dengan cepat di TikTok.

Sementara platform media sosial lainnya, termasuk Facebook, Instagram dan Twitter, telah memberi label video viral palsu atau menyesatkan tentang perang, TikTok gagal melakukannya, meskipun beberapa klip mengumpulkan jutaan penayangan, menurut penyelidikan.

Sebagian besar materi ditemukan sebagai video usang dan klip streaming langsung palsu. Satu posting – dikatakan tentang konflik yang sedang berlangsung dan yang mengumpulkan lebih dari 30 juta tampilan – sebenarnya terdiri dari klip yang diambil dari video YouTube tentang latihan militer Ukraina pada tahun 2017.

Penyelidikan menemukan bahwa sebagian besar streaming langsung palsu terkait dengan tagar populer seperti #Ukraine atau #UkraineWar.

Dikatakan juga bahwa citra yang dihasilkan komputer telah sering digunakan sebagai pengganti rekaman asli.

Dalam satu video dengan judul “Ukraina live,” yang dilihat 24 juta kali, seorang pria tampak menjatuhkan alat peledak ke tangki. Tapi klip itu sebenarnya diambil dari video pertandingan Airsoft — permainan pertarungan tim yang mirip dengan paintball — dan diunggah ke YouTube pada bulan Januari.

Penyebaran misinformasi di TikTok bukanlah hal baru. Hanya beberapa minggu yang lalu, gambar dan video yang menunjukkan serangan Israel terhadap warga Palestina disalahartikan dan diberi judul sebagai serangan Rusia terhadap Ukraina oleh beberapa pengguna media sosial.

Info terkait:
Google akan membeli Mandiant seharga US$5,4 miliar

Sebuah video buram yang mengklaim menunjukkan seorang gadis Ukraina menghadapi seorang tentara Rusia telah menghasilkan 12,7 juta tampilan di TikTok dan lebih dari 1 juta di Twitter. Tapi rekaman itu sebenarnya menggambarkan aktivis Palestina Ahed Tamimi, berusia 11 tahun saat itu, menghadapi seorang tentara Israel setelah kakak laki-lakinya ditangkap pada tahun 2012.

Lintas 12 – Portal berita Indonesia tentang: TikTok dibanjiri video palsu tentang perang Ukraina, temuan investigasi.