AS memberi intel sebelum Ukraina menenggelamkan kapal perang Rusia

Jumat, 6 Mei 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

AS memberi intel sebelum Ukraina menenggelamkan kapal perang Rusia. NBC News pertama kali melaporkan [Foto: AFP/Maxar]

AS memberi intel sebelum Ukraina menenggelamkan kapal perang Rusia. NBC News pertama kali melaporkan [Foto: AFP/Maxar]

Lintas12.com (WASHINGTON) – AS memberi intel sebelum Ukraina menenggelamkan kapal perang Rusia.

AS mengatakan pihaknya berbagi informasi intelijen dengan Ukraina tentang lokasi kapal penjelajah rudal Rusia Moskva sebelum serangan yang menenggelamkan kapal perang itu, sebuah insiden yang merupakan kegagalan tingkat tinggi bagi militer Rusia.

Seorang pejabat Amerika mengatakan pada hari Kamis bahwa Ukraina sendiri yang memutuskan untuk menargetkan dan menenggelamkan kapal utama Armada Laut Hitam Rusia menggunakan rudal anti-kapalnya sendiri. Tetapi mengingat serangan Rusia di garis pantai Ukraina dari laut, AS telah memberikan “berbagai intelijen” yang mencakup lokasi kapal-kapal itu, kata pejabat itu, yang tidak berwenang untuk berbicara di depan umum dan berbicara dengan syarat anonim.

Pemerintahan Biden telah meningkatkan pembagian intelijen dengan Ukraina di samping pengiriman senjata dan rudal untuk membantunya mengusir invasi Rusia. Pengungkapan dukungan AS dalam pemogokan Moskow datang ketika Gedung Putih berada di bawah tekanan dari Partai Republik untuk berbuat lebih banyak untuk mendukung perlawanan Ukraina dan sebagai jajak pendapat menunjukkan Amerika mempertanyakan apakah Presiden Joe Biden cukup keras di Rusia.

Sejak Presiden Rusia Vladimir Putin memerintahkan invasi pada bulan Februari, Gedung Putih telah mencoba untuk menyeimbangkan mendukung Ukraina, sekutu demokratis, dengan tidak melakukan apa pun yang tampaknya akan memprovokasi perang langsung antara Putin dan AS dan sekutu NATO. Seiring perang berlangsung, Gedung Putih telah meningkatkan dukungan militer dan intelijennya, menghilangkan beberapa waktu dan batasan geografis tentang apa yang akan diberitahukan kepada Ukraina tentang target potensial Rusia.

Baca juga:  Laporan aktivitas mencurigakan menargetkan orang Arab dan Muslim di Chicago

Pejabat yang berbicara Kamis mengatakan AS tidak mengetahui bahwa Ukraina berencana untuk menyerang Moskow sampai mereka melakukan operasi. NBC News pertama kali melaporkan peran Amerika dalam tenggelamnya kapal tersebut.

Berbicara sebelumnya Kamis setelah laporan New York Times tentang peran AS dalam mendukung pembunuhan Ukraina terhadap jenderal Rusia, juru bicara Pentagon John Kirby mengatakan badan-badan Amerika “tidak memberikan informasi intelijen tentang lokasi pemimpin militer senior di medan perang atau berpartisipasi dalam keputusan penargetan militer Ukraina.”

“Ukraina menggabungkan informasi yang kami dan mitra lain berikan dengan intel yang mereka kumpulkan sendiri dan kemudian mereka membuat keputusan sendiri dan mereka mengambil tindakan mereka sendiri,” kata Kirby.

Baca juga:  Boeing 737 China Eastern Airlines jatuh di Guangxi

Lintas 12 – Portal berita Indonesia tentang: AS memberi intel sebelum Ukraina menenggelamkan kapal perang Rusia.

Berita Terkait

Akui Negara Palestina dan Beri Ibu Kota, Baru Israel Bisa Damai: Vladimir Putin
Sikapi Konflik Israel – Palestina, Muhammadiyah Mendorong Perdamaian
Sayap Kanan Radikal Meningkat Tajam di Jerman
Iklan Sephora dengan pesepakbola berhijab tuai pro-kontra di Prancis
Korban Tewas Gempa Maroko Tembus 2.000 Orang, Penyintas Tidur di Tempat Terbuka
Gempa Maroko Merenggut Nyawa 820 Orang, Jokowi Ungkapkan Duka
Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian
Diplomat ASEAN bertemu untuk meninjau rencana perdamaian Myanmar yang terhenti

Berita Terkait

Sabtu, 14 Oktober 2023 - 19:46 WIB

Akui Negara Palestina dan Beri Ibu Kota, Baru Israel Bisa Damai: Vladimir Putin

Rabu, 11 Oktober 2023 - 18:07 WIB

Sikapi Konflik Israel – Palestina, Muhammadiyah Mendorong Perdamaian

Jumat, 22 September 2023 - 21:39 WIB

Sayap Kanan Radikal Meningkat Tajam di Jerman

Sabtu, 16 September 2023 - 15:35 WIB

Iklan Sephora dengan pesepakbola berhijab tuai pro-kontra di Prancis

Minggu, 10 September 2023 - 11:41 WIB

Korban Tewas Gempa Maroko Tembus 2.000 Orang, Penyintas Tidur di Tempat Terbuka

Sabtu, 9 September 2023 - 18:51 WIB

Gempa Maroko Merenggut Nyawa 820 Orang, Jokowi Ungkapkan Duka

Kamis, 7 September 2023 - 22:03 WIB

Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian

Senin, 4 September 2023 - 16:08 WIB

Diplomat ASEAN bertemu untuk meninjau rencana perdamaian Myanmar yang terhenti

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB