Pengunjuk rasa muda Sri Lanka beralih ke buku sebagai ‘senjata’ perubahan

Jumat, 6 Mei 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Dalam foto yang dibagikan di media sosial pada tanggal 29 April, sebuah papan bertuliskan 'Buku adalah senjata terbesar dalam Revolusi Rakyat' di sebuah perpustakaan yang didirikan di lokasi utama protes anti-pemerintah di Kolombo. [Sumber foto: Charith de Silva]

Dalam foto yang dibagikan di media sosial pada tanggal 29 April, sebuah papan bertuliskan 'Buku adalah senjata terbesar dalam Revolusi Rakyat' di sebuah perpustakaan yang didirikan di lokasi utama protes anti-pemerintah di Kolombo. [Sumber foto: Charith de Silva]

Lintas12.com (Colombo) – Pengunjuk rasa muda Sri Lanka beralih ke buku sebagai ‘senjata’ perubahan.

Saat demonstrasi massal anti-pemerintah berlanjut di seluruh Sri Lanka, kaum muda telah mendirikan perpustakaan di lokasi protes utama, dengan harapan memicu pembangkangan melalui membaca.

Selama lebih dari sebulan, warga telah turun ke jalan di seluruh Sri Lanka dengan pesan sederhana, “Harus pulang,” mengacu pada Presiden Gotabaya Rajapaksa.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dia menjabat dengan platform nasionalis pada tahun 2019, tetapi dukungannya telah anjlok dalam beberapa bulan terakhir di tengah melonjaknya inflasi, terhentinya impor bahan bakar, kekurangan obat-obatan, makanan, dan pemadaman listrik berjam-jam setiap hari karena Sri Lanka menghadapi default pada utangnya.

Di depan kantor presiden di ibu kota, Kolombo, ribuan demonstran telah berkemah selama lebih dari sebulan menuntut agar dia mengundurkan diri. Tenda darurat di lokasi tersebut menawarkan berbagai jenis dukungan kepada para pengunjuk rasa — mulai dari makanan dan air hingga hiburan.

Perpustakaan telah didirikan di salah satunya, ditandai dengan papan bertuliskan: “Buku adalah senjata terhebat dalam Revolusi Rakyat.”

Baca juga:  Laporan aktivitas mencurigakan menargetkan orang Arab dan Muslim di Chicago

Ashan Vimukthi, salah satu sukarelawan pertama perpustakaan, mengatakan itu dimulai dari sebuah posting media sosial bulan lalu, di mana dia dan teman-temannya berbagi ide untuk membawa buku ke protes.

“Apa yang kami rasakan adalah bahwa media arus utama dan politisi telah menguasai pikiran orang dan mempengaruhi pikiran mereka. Tujuan kami adalah untuk membebaskan orang dari pengaruh itu,” katanya kepada Arab News. “Jika kita bisa membuat orang mulai berpikir sendiri, itu akan menjadi salah satu kemenangan terbesar kita.”

Apa yang dimulai sebagai inisiatif kecil kini telah berkembang menjadi inisiatif besar. Tenda kecil telah tumbuh lebih besar, dan palet kayu telah diletakkan di lantai untuk diduduki orang. Relawan menumpuk buku sesuai dengan genre mereka, dan memastikan tempat itu dikelola dengan baik.

Perpustakaan telah mengumpulkan lebih dari 30.000 buku dari sumbangan. Banyak dari mereka telah didistribusikan oleh para sukarelawan di antara perpustakaan di daerah pedesaan dan ke lokasi protes lainnya di seluruh negeri.

Baca juga:  Denmark Sedang Mempelajari Langkah Hukum untuk Mencegah Pembakaran Al-Qur'an Kembali

Dukungan datang tidak hanya dalam bentuk buku.

“Kami bahkan meminta seorang pria datang dan membuatkan rak buku untuk kami,” kata Vimukthi. “Kami telah memposting di media sosial tentang bagaimana beberapa buku menjadi basah karena hujan, dan seorang pria menghabiskan uangnya sendiri untuk membeli palet, membawanya ke sini, dan dengan cepat membuatkan kami beberapa rak buku dan pergi.”

Buku dapat dipinjam tanpa registrasi. Mengembalikan volume yang dipinjam ke perpustakaan tidak sepenuhnya diperlukan, tetapi peminjam diminta untuk menggantinya dengan buku lain.

“Ini memiliki sistem yang indah,” kata relawan lain, Methsara Benaragama, kepada Arab News di lokasi protes. “Tujuannya bukan untuk mempertahankan perpustakaan biasa. Yang ini tidak memiliki aturan yang keras dan cepat.”

Benaragama ingin agar buku-buku itu juga menjadi pengingat akan “revolusi damai” sebagaimana para pengunjuk rasa menyebut gerakan mereka.

“Ini dimulai pada 11 April sebagai inisiatif sekelompok anak muda,” katanya. “Kami menulis hashtag #GoHomeGota di setiap sampul buku dan menambahkan stempel nanti, sehingga buku-buku ini akan selalu menjadi buku revolusi.”

Baca juga:  Gizi buruk pada anak Libanon

Sri Lanka menghadapi penurunan ekonomi yang paling menyakitkan sejak kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1948.

Pada hari Rabu, partai oposisi utama mengeluarkan mosi tidak percaya terhadap perdana menteri, yang bertujuan untuk menggulingkan pemerintah karena gagal dalam tugas konstitusionalnya untuk menyediakan standar hidup yang layak.

Banyak orang di negara kepulauan berpenduduk 22 juta jiwa itu hampir tidak mampu makan tiga kali sehari karena harga bahan makanan seperti beras dan minyak telah naik hingga 200 persen selama sebulan terakhir.

Sementara tema utama protes anti-pemerintah di seluruh Sri Lanka tetap “Harus pulang,” seruannya bukan hanya untuk perubahan di kantor tertinggi negara itu.

“Apa yang kami inginkan adalah perubahan sistem,” Wanindu, seorang pengunjuk rasa yang berdemonstrasi di depan kantor presiden, mengatakan kepada Arab News. “Kami ingin semua politisi korup keluar.”

Lintas 12 – Portal berita Indonesia tentang: Pengunjuk rasa muda Sri Lanka beralih ke buku sebagai ‘senjata’ perubahan

Berita Terkait

Akui Negara Palestina dan Beri Ibu Kota, Baru Israel Bisa Damai: Vladimir Putin
Sikapi Konflik Israel – Palestina, Muhammadiyah Mendorong Perdamaian
Sayap Kanan Radikal Meningkat Tajam di Jerman
Iklan Sephora dengan pesepakbola berhijab tuai pro-kontra di Prancis
Korban Tewas Gempa Maroko Tembus 2.000 Orang, Penyintas Tidur di Tempat Terbuka
Gempa Maroko Merenggut Nyawa 820 Orang, Jokowi Ungkapkan Duka
Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian
Diplomat ASEAN bertemu untuk meninjau rencana perdamaian Myanmar yang terhenti

Berita Terkait

Sabtu, 14 Oktober 2023 - 19:46 WIB

Akui Negara Palestina dan Beri Ibu Kota, Baru Israel Bisa Damai: Vladimir Putin

Rabu, 11 Oktober 2023 - 18:07 WIB

Sikapi Konflik Israel – Palestina, Muhammadiyah Mendorong Perdamaian

Jumat, 22 September 2023 - 21:39 WIB

Sayap Kanan Radikal Meningkat Tajam di Jerman

Sabtu, 16 September 2023 - 15:35 WIB

Iklan Sephora dengan pesepakbola berhijab tuai pro-kontra di Prancis

Minggu, 10 September 2023 - 11:41 WIB

Korban Tewas Gempa Maroko Tembus 2.000 Orang, Penyintas Tidur di Tempat Terbuka

Sabtu, 9 September 2023 - 18:51 WIB

Gempa Maroko Merenggut Nyawa 820 Orang, Jokowi Ungkapkan Duka

Kamis, 7 September 2023 - 22:03 WIB

Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian

Senin, 4 September 2023 - 16:08 WIB

Diplomat ASEAN bertemu untuk meninjau rencana perdamaian Myanmar yang terhenti

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB