Perdebatan Roe v Wade AS mengangkat kiasan Islamofobia lama

Sabtu, 7 Mei 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Pengunjuk rasa pro dan anti-aborsi berdebat selama demonstrasi hak aborsi di depan gedung Mahkamah Agung AS di Washington, pada 5 Mei 2022 Foto: LINTAS12/AFP]

Pengunjuk rasa pro dan anti-aborsi berdebat selama demonstrasi hak aborsi di depan gedung Mahkamah Agung AS di Washington, pada 5 Mei 2022 Foto: LINTAS12/AFP]

Lintas12.com – Perdebatan Roe v Wade AS mengangkat kiasan Islamofobia lama.

Pada hari Senin, draf pendapat awal yang dibocorkan oleh Politico menyarankan agar Mahkamah Agung AS dapat segera membatalkan putusan Roe v Wade yang telah berusia puluhan tahun, sebuah langkah yang akan memiliki dampak monumental pada hak-hak reproduksi di AS.

Yang terjadi selanjutnya adalah banyak kemarahan di media sosial, artikel berita, dan opini. Namun di balik reaksi itu, kiasan yang berulang, rasis, dan Islamofobia muncul kembali.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dalam mengecam hakim Mahkamah Agung yang menulis rancangan putusan, banyak yang menyamakan dampak potensial dengan ditempatkan di bawah ” hukum syariah ” atau di bawah kekuasaan ” Taliban Amerika “.

Baca juga:  Tragedi Tewaskan 12 Orang dalam Kerumunan di Stadion di Madagascar

Dengan kata lain, keputusan untuk melarang aborsi, tujuan yang diperjuangkan oleh kaum konservatif Kristen dan fundamentalis di AS, sama dengan hidup di bawah pemerintahan Muslim yang “ekstremis”.

Perbandingan itu disambut dengan kecaman langsung oleh banyak Muslim Amerika serta akademisi. Mereka berpendapat bahwa ini hanyalah contoh lain dari Muslim yang digunakan sebagai kambing hitam untuk menjelek-jelekkan Muslim dan ketika membahas masalah struktural di AS.

“Ini adalah bentuk Islamofobia karena Anda tidak perlu membawa kami ke sini sekarang, tetapi Anda memilih untuk menggarisbawahi betapa buruk dan kacaunya [draf keputusan] itu,” kata Muna Saleh, asisten profesor di Concordia University of Edmonton, yang telah mempelajari Islamofobia.

“Ini menggambarkan kembali ide-ide dan gagasan serta stereotip Islamofobia. Apa yang dilakukannya adalah memposisikan Muslim dan sistem kepercayaan kami dan tradisi kami sebagai kebalikan dari arti ‘beradab’.”

Baca juga:  Mengapa dan bagaimana PBB harus direformasi?

Roe v Wade adalah keputusan tahun 1973 oleh Mahkamah Agung yang menetapkan bahwa hak untuk melakukan aborsi dilindungi di bawah konstitusi AS.

Menurut draf setebal 98 halaman yang diperoleh Politico, Hakim Samuel Alito, penulis dokumen tersebut, menulis bahwa “Roe sangat salah sejak awal,” sebelum menyatakan bahwa keputusan untuk melarang aborsi harus diperoleh oleh individu. negara bagian.

Menurut jajak pendapat Washington Post-ABC News yang dilakukan akhir bulan lalu, 54 persen orang Amerika berpikir Mahkamah Agung harus menegakkan putusan itu, dibandingkan dengan 28 persen yang mengatakan itu harus dibatalkan.

Ini bukan pertama kalinya perbandingan ini dibuat. September lalu, berita utama di seluruh surat kabar Amerika membaca “Texas Taliban” ketika negara memberlakukan larangan aborsi setelah enam minggu kehamilan.

Baca juga:  China melakukan penyelidikan kasus asuransi jiwa dan Filipina desak Indonesia cabut larangan ekspor batubara

Bahkan beberapa pakar Muslim di AS telah menggunakan terminologi Muslim untuk menggambarkan masalah fundamentalisme Kristen, bekerja untuk menghapus upaya puluhan tahun dari para pemimpin, cendekiawan, dan aktivis Muslim untuk mengklaim kembali istilah-istilah yang secara keliru disamakan dengan ekstremisme di era pasca-9/11.

“Sangat konyol untuk menempatkan Syariah dalam percakapan karena itu secara harfiah merupakan kerangka kerja untuk bagaimana kita hidup, bukan ‘hukum’. Itu membuat umat Islam dan cara kita berpikir, berada, dan memahami dunia mirip dengan boogeyman,” kata Saleh.

Berita Terkait

Akui Negara Palestina dan Beri Ibu Kota, Baru Israel Bisa Damai: Vladimir Putin
Sikapi Konflik Israel – Palestina, Muhammadiyah Mendorong Perdamaian
Sayap Kanan Radikal Meningkat Tajam di Jerman
Iklan Sephora dengan pesepakbola berhijab tuai pro-kontra di Prancis
Korban Tewas Gempa Maroko Tembus 2.000 Orang, Penyintas Tidur di Tempat Terbuka
Gempa Maroko Merenggut Nyawa 820 Orang, Jokowi Ungkapkan Duka
Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian
Diplomat ASEAN bertemu untuk meninjau rencana perdamaian Myanmar yang terhenti

Berita Terkait

Sabtu, 14 Oktober 2023 - 19:46 WIB

Akui Negara Palestina dan Beri Ibu Kota, Baru Israel Bisa Damai: Vladimir Putin

Rabu, 11 Oktober 2023 - 18:07 WIB

Sikapi Konflik Israel – Palestina, Muhammadiyah Mendorong Perdamaian

Jumat, 22 September 2023 - 21:39 WIB

Sayap Kanan Radikal Meningkat Tajam di Jerman

Sabtu, 16 September 2023 - 15:35 WIB

Iklan Sephora dengan pesepakbola berhijab tuai pro-kontra di Prancis

Minggu, 10 September 2023 - 11:41 WIB

Korban Tewas Gempa Maroko Tembus 2.000 Orang, Penyintas Tidur di Tempat Terbuka

Sabtu, 9 September 2023 - 18:51 WIB

Gempa Maroko Merenggut Nyawa 820 Orang, Jokowi Ungkapkan Duka

Kamis, 7 September 2023 - 22:03 WIB

Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian

Senin, 4 September 2023 - 16:08 WIB

Diplomat ASEAN bertemu untuk meninjau rencana perdamaian Myanmar yang terhenti

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB