Berapa banyak garam yang Anda konsumsi?

Senin, 9 Mei 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Seseorang sedang masak di dapur dengan menaburkan garam ke masakan [Foto: iStock/Neustockimages]

Seseorang sedang masak di dapur dengan menaburkan garam ke masakan [Foto: iStock/Neustockimages]

Lintas12.com – Berapa banyak garam yang Anda konsumsi? Makanan sehari-hari yang tidak Anda ketahui mengandung sodium.

Tidak heran jika orang Singapura “asin”. Kita hanya mengonsumsi terlalu banyak natrium – rata-rata 3.600 mg, atau lebih dari 1,5 sendok teh garam sehari, menurut Kementerian Kesehatan . Dan Anda tahu ke mana semua garam itu akan membawa Anda: Menuruni Jalur Hipertensi dan seterusnya ke Pusat Penyakit Kardiovaskular.

Dalam sampel urin yang digunakan untuk menilai asupan natrium, telah ditemukan bahwa untuk setiap 1.000 mg peningkatan kandungan natrium urin per hari, ada 18 persen peningkatan risiko penyakit kardiovaskular, kata Bibi Chia, ahli diet utama di Raffles Hospital Raffles. Pusat Diabetes & Endokrin.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Rata-rata harian 3.600mg yang dikonsumsi orang Singapura? Itu sudah 1.600mg di atas batas harian yang direkomendasikan 2.000mg.

Bukan hanya sistem kardiovaskular Anda yang terpengaruh ketika Anda tidak membuang garam. Sistem kekebalan Anda juga terpukul. Faktanya, telah disarankan bahwa sistem kekebalan yang dipengaruhi natrium bisa menjadi akar penyebab di balik tekanan darah tinggi, penyakit jantung dan stroke, menurut Dr Brent Egan, seorang internis dan wakil presiden kesehatan kardiovaskular di American Medical Association.

“Banyak sel kita di dalam tubuh, termasuk sistem kekebalan kita, memiliki saluran natrium,” jelasnya. “Ketika kita makan lebih banyak garam, lebih banyak natrium masuk ke dalam sel kita dan itu mempengaruhi sistem kekebalan kita,” katanya.

Baca juga:  Protes mandat vaksin di Kanada, semakin membuat tegang

Bukan itu saja masalah kesehatan yang diakibatkan oleh asupan garam yang berlebihan; Anda juga bisa meningkatkan risiko penyakit ginjal, osteoporosis dan kanker perut, kata Chia. Jika Anda sudah menderita penyakit ginjal kronis, “asupan natrium tinggi lebih dari 4.600 mg sehari” dapat menyebabkan penyakit memburuk, katanya.

Apakah minum banyak air bisa menetralisir asupan garam tinggi?

Anda membuka sekantong keripik kentang kuning telur asin dan duduk di depan TV. Sebelum Anda menyadarinya, tas itu kosong dan Anda haus. Pada titik ini, Anda mungkin berpikir: Minum banyak air bukanlah ide yang buruk. Anda selalu diberitahu untuk menghidrasi dan air ekstra akan membuang kelebihan garam, bukan?

Sampai batas tertentu, ya, kata Chia. “Penting untuk memiliki cukup air dalam makanan kita, tetapi memiliki air ekstra tidak berarti ginjal Anda akan membuang semua natrium yang berlebihan yang dimakan,” katanya. Sebaliknya, kelebihan natrium yang tertahan dalam darah Anda akan membuat tubuh Anda menahan lebih banyak cairan – dan pada gilirannya, meningkatkan tekanan darah Anda.

Baca juga:  Quitline mengadopsi solusi AI untuk membantu perokok: Studi kasus

Hal berikutnya yang mungkin Anda perhatikan adalah perasaan kembung dan bengkak yang disebabkan oleh retensi air. Itu karena ginjal Anda terus berusaha untuk mempertahankan rasio natrium-ke-air tertentu dalam tubuh Anda, menurut Healthline . Ketika Anda telah mengkonsumsi natrium ekstra, ginjal Anda secara alami akan menahan air ekstra untuk mencocokkan natrium tambahan – menyebabkan perut bengkak, tangan, kaki dan pergelangan kaki.

Jadi, daripada “parade air” setelah mengunyah sekantong keripik, Anda mungkin lebih baik makan pisang, aprikot kering, atau makanan kaya kalium lainnya. Selain natrium, kalium adalah nutrisi lain yang diketahui berperan dalam menjaga keseimbangan cairan tubuh Anda, menurut Healthline.

Lebih lanjut, penelitian menunjukkan bahwa untuk “setiap peningkatan 1.000 mg potasium, ada risiko penyakit kardiovaskular 18 persen lebih rendah”, kata Chia. Sebagai ukuran, pisang ukuran sedang mengandung lebih dari 400mg potasium; setengah cangkir aprikot kering memiliki lebih dari 750mg potasium.

Berapa banyak garam yang Anda konsumsi?: Temukan sodium tersembunyi

Beberapa makanan mungkin tampak sehat tetapi serigala dalam pakaian rendah sodium. Berikut ini beberapa contoh ini:

  • Patty protein nabati
  • 370mg hingga 390mg natrium per patty

“Ini harus dibatasi seminggu sekali. Roti protein nabati juga bisa mengandung lemak jenuh yang tinggi,” kata Jaclyn Reutens, ahli diet klinis dan olahraga dan pendiri Aptima Nutrition & Sports Consultants. Jika Anda vegetarian, Anda lebih baik memilih makanan alami seperti kacang-kacangan, lentil, buncis, telur, tahu, kacang-kacangan dan biji-bijian, katanya.

  • garam himalaya merah muda
  • 1.500mg hingga 1.940mg natrium per sdt
Baca juga:  Apakah Diabetes Tipe 1 Bersifat Genetik? Ini Pendapat Para Ahli

Garam mahal ini selalu dianggap lebih sehat daripada garam biasa. Tapi apakah itu benar-benar? Ini ditambang dari Himalaya di Pakistan (karenanya, namanya) dan mendapatkan warnanya dari hingga 84 mineral yang ditemukan di dalamnya.

Namun, sebagian besar masih merupakan natrium klorida (hingga 98 persen, menurut Medical News Today ) – bahan dasar garam biasa. Faktanya, garam mewah mengandung natrium klorida sedikit lebih sedikit daripada garam biasa, jadi Anda tetap harus menggunakannya dengan bijaksana, kata Reutens.

  • roti isi daging
  • 800mg natrium per porsi

Sandwich ham mungkin tampak seperti pilihan yang baik pada pandangan pertama. Tapi ham dibuat dengan mengawetkan daging babi dengan garam dan proses ini memberikan kandungan natrium yang sangat tinggi, kata Reutens. Hal yang sama berlaku untuk daging yang diawetkan atau diproses dengan garam seperti bacon, salami, prosciutto, hot dog, dan daging makan siang.

Berita Terkait

Penyebab Kanker Ginjal yang Dialami oleh Vidi Aldiano
Mitos Kanker Prostat dan Kemasan Galon Guna Ulang: Fakta yang Sebenarnya
Nyeri Ulu Hati: Mengenal Tanda Sakit Jantung dan Asam Lambung
Varian Baru Covid-19 Eris Sudah Hadir di Indonesia Sejak 2 Bulan yang Lalu
Perbedaan Antara Diabetes Kering dan Basah: Penanganan dan Pencegahannya
Manfaat Kesehatan Makanan Pedas
Apakah Diabetes Tipe 1 Bersifat Genetik? Ini Pendapat Para Ahli
Masyarakat Diingatkan untuk Waspada Modus Penipuan BPJS Kesehatan

Berita Terkait

Jumat, 13 Oktober 2023 - 21:31 WIB

Penyebab Kanker Ginjal yang Dialami oleh Vidi Aldiano

Senin, 25 September 2023 - 15:59 WIB

Mitos Kanker Prostat dan Kemasan Galon Guna Ulang: Fakta yang Sebenarnya

Rabu, 16 Agustus 2023 - 20:37 WIB

Nyeri Ulu Hati: Mengenal Tanda Sakit Jantung dan Asam Lambung

Kamis, 10 Agustus 2023 - 23:55 WIB

Varian Baru Covid-19 Eris Sudah Hadir di Indonesia Sejak 2 Bulan yang Lalu

Rabu, 9 Agustus 2023 - 13:28 WIB

Perbedaan Antara Diabetes Kering dan Basah: Penanganan dan Pencegahannya

Selasa, 1 Agustus 2023 - 13:20 WIB

Manfaat Kesehatan Makanan Pedas

Kamis, 27 Juli 2023 - 20:10 WIB

Apakah Diabetes Tipe 1 Bersifat Genetik? Ini Pendapat Para Ahli

Kamis, 27 Juli 2023 - 08:30 WIB

Masyarakat Diingatkan untuk Waspada Modus Penipuan BPJS Kesehatan

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB