Mengapa dan bagaimana PBB harus direformasi?

Senin, 9 Mei 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Pertemuan Dewan Keamanan PBB di New York City, AS, 28 Februari 2022 [Foto: Tayfun Coşkun/Anadolu Agency]

Pertemuan Dewan Keamanan PBB di New York City, AS, 28 Februari 2022 [Foto: Tayfun Coşkun/Anadolu Agency]

Lintas12.com (New York) – Mengapa dan bagaimana PBB harus direformasi?

Pada tanggal 27 April 2022, 193 anggota Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa menyetujui resolusi yang mewajibkan lima anggota tetap (P5) Dewan Keamanan (Amerika Serikat, Rusia, Cina, Inggris, dan Prancis) untuk membenarkan hak veto mereka. Langkah tersebut menetapkan kewajiban untuk mengadakan sesi luar biasa Majelis Umum dalam waktu sepuluh hari sejak veto yang diungkapkan bertujuan untuk “memulai perdebatan tentang situasi di mana veto telah ditempatkan”.

Sepertinya tindakan tegas, didorong oleh invasi Rusia terbaru ke Ukraina. Memang, reformasi Dewan Keamanan PBB adalah masalah yang banyak diperdebatkan yang urgensinya sangat penting. Itu juga dibahas secara mendalam di meja bundar yang diselenggarakan di Roma pada 26 April oleh Direktorat Komunikasi Republik Turkiye, yang ruang lingkupnya, selain relevan secara tepat waktu, mengungkapkan koherensi umum niat di hampir seluruh komunitas internasional. Lagi pula, moto “Dunia lebih besar dari lima” seperti yang sering ditekankan oleh Presiden Turki Erdogan, adalah kebenaran besar. Namun, terlalu banyak sikap yang berlawanan dan kepentingan yang berbeda masih tumpang tindih dengan konsensus internasional yang meluas tentang perlunya merevisi sistem PBB.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Mengapa dan bagaimana PBB harus direformasi?: Perang Ukraina dan ketidakefektifan PBB

Perang Ukraina telah membuktikan ketidakefektifan sistem multilateral dalam menghadapi krisis dan konflik, sekali lagi. Kita semua menyaksikan kebuntuan total DK PBB yang tidak menguntungkan karena dirancang untuk menjaga perdamaian internasional dan keamanan internasional. Saat ini, isu utama adalah komposisi lima anggota tetap yang memiliki hak veto dan sepuluh anggota tidak tetap yang dipilih secara regional dan digilir setiap dua tahun. Kerangka semacam itu ketinggalan zaman, karena menyerupai distribusi kekuatan sistem internasional yang muncul setelah Perang Dunia Kedua. Upaya reformasi pertama terjadi pada tahun 1963, ketika jumlah anggota tidak tetap ditingkatkan dari enam menjadi sepuluh, dan jumlah negara yang diwakili dalam Majelis Umum diperluas dari 51 menjadi 198.

Baca juga:  Kritik Terhadap Joe Biden: Lebih Fokus ke Ukraina Daripada Bencana di Hawaii

Seiring dengan transformasi sistem internasional dan tatanan dunia baru, dari Perang Dingin menjadi unipolaritas yang dipimpin AS dan multipolaritas yang baru muncul, motivasi utamanya adalah apakah DK PBB mampu berkontribusi pada perdamaian dan keamanan internasional. Sayangnya, kita harus mengakui bahwa apa yang dirancang sebagai penjamin utama stabilitas internasional telah terbukti memiliki beberapa disfungsi karena telah membekukan solusi multilateral yang efektif. Semangat reformasi telah terkuak pada lima pilar, yaitu kategori keanggotaan, hak veto, perpanjangan keanggotaan DK PBB, inklusi regional dan hubungan dengan Majelis Umum. Namun demikian, kepentingan-kepentingan yang berbeda dan terkadang berlainan itu terkristalisasi dalam tiga kelompok utama Negara. Yang disebut “Grup 4” (Brasil, Jerman, Jepang,

Baca juga:  Pesawat Menabrak Hangar di Polandia: Lima Meninggal

Di sisi lain, Negara-negara Uni Afrika meminta dimasukkannya setidaknya dua Negara Afrika dan keanggotaan yang diperbesar, sementara lebih dari 40 negara yang membentuk kelompok, “Bersatu untuk Konsensus”, mendukung kategori anggota baru untuk jangka waktu yang diperpanjang pada basis regional. Representasi regional sangat penting, karena saat ini, Permanent 5 tidak termasuk Negara dari Afrika, Amerika Latin atau Timur Tengah. Selain itu, komposisi P5 saat ini mencerminkan semacam polarisasi antara “Barat” dan “Timur”. Sayangnya, jelas bahwa di dalam faksi-faksi ini terdapat arus yang berlawanan, yang pada akhirnya bertujuan untuk melindungi kepentingan nasional mereka sendiri.

Mengapa dan bagaimana PBB harus direformasi?: Banyak pendirian dan kompromi yang sangat rapuh

Jelas, sistem PBB dipengaruhi oleh banyak sikap dan kompromi yang rapuh. Gambarannya rumit dengan mempertimbangkan model pemungutan suara yang diperlukan untuk menyetujui perubahan apa pun. Hal ini membutuhkan setidaknya dua pertiga dari Anggota Majelis Umum Negara, yang berarti 128 anggota dari 192. Ada margin untuk percaya bahwa perkembangan masa depan akan sangat merugikan tanpa reformasi yang efektif dalam iklim buntu seperti itu.

Seiring dengan perang di Ukraina, masalah besar konfrontasi nuklir dan konflik teknologi baru sedang dibahas. Selain itu, banyak berkas dipenuhi dengan masalah yang berkaitan dengan perang konvensional atau konflik beku. Peristiwa terakhir di Afghanistan telah menandai kegagalan Barat dan multilateralisme, yang masih harus mengatasi keadaan darurat kemanusiaan dan hubungan dengan rezim Taliban.

Baca juga:  Kasus COVID mencapai rekor tertinggi di AS, sebagian Eropa: Berita langsung

Selain itu, krisis dan perselisihan yang belum terselesaikan di Haiti, Yaman, Etiopia, dan Suriah, sebagai contoh, adalah tanda-tanda bahwa perdamaian masih jauh dari tercapai. Tanpa menyebutkan situasi yang tertunda di Siprus, yang mungkin merupakan konflik yang paling lama membekukan di dunia, dan Misi Penjaga Perdamaian PBB, yang resolusinya membutuhkan tindakan PBB yang lebih realistis; atau Libya, di mana PBB telah terbukti berhasil dalam mediasi, tetapi jalan di depan masih sulit. Selain itu, banyak isu internasional lainnya seperti pandemi, lingkungan dan kemiskinan membutuhkan sikap internasional yang tegas dan koheren.

Untuk semua alasan ini dan, mengingat hak veto P5, terlepas dari rekomendasi terbaru, mungkin akan sulit untuk mencapai reformasi radikal sistem keamanan PBB. Meski jalur ke depan tidak terlihat begitu positif, namun tidak dapat disangkal bahwa sistem PBB selama ini menjadi satu-satunya alat yang berhak memitigasi konflik. Oleh karena itu, hanya dengan meningkatkan kesadaran bahwa para pemain kuncinya lebih dari lima dan bahwa perdamaian dan stabilitas adalah kepentingan internasional tertinggi, perubahan yang efektif dapat dilakukan terhadap rancangan keamanan 1945.

Lintas 12 – Portal berita Indonesia tentang: Mengapa dan bagaimana PBB harus direformasi?

Sumber: Kantor Berita Anadolu

Berita Terkait

Akui Negara Palestina dan Beri Ibu Kota, Baru Israel Bisa Damai: Vladimir Putin
Sikapi Konflik Israel – Palestina, Muhammadiyah Mendorong Perdamaian
Sayap Kanan Radikal Meningkat Tajam di Jerman
Iklan Sephora dengan pesepakbola berhijab tuai pro-kontra di Prancis
Korban Tewas Gempa Maroko Tembus 2.000 Orang, Penyintas Tidur di Tempat Terbuka
Gempa Maroko Merenggut Nyawa 820 Orang, Jokowi Ungkapkan Duka
Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian
Diplomat ASEAN bertemu untuk meninjau rencana perdamaian Myanmar yang terhenti

Berita Terkait

Sabtu, 14 Oktober 2023 - 19:46 WIB

Akui Negara Palestina dan Beri Ibu Kota, Baru Israel Bisa Damai: Vladimir Putin

Rabu, 11 Oktober 2023 - 18:07 WIB

Sikapi Konflik Israel – Palestina, Muhammadiyah Mendorong Perdamaian

Jumat, 22 September 2023 - 21:39 WIB

Sayap Kanan Radikal Meningkat Tajam di Jerman

Sabtu, 16 September 2023 - 15:35 WIB

Iklan Sephora dengan pesepakbola berhijab tuai pro-kontra di Prancis

Minggu, 10 September 2023 - 11:41 WIB

Korban Tewas Gempa Maroko Tembus 2.000 Orang, Penyintas Tidur di Tempat Terbuka

Sabtu, 9 September 2023 - 18:51 WIB

Gempa Maroko Merenggut Nyawa 820 Orang, Jokowi Ungkapkan Duka

Kamis, 7 September 2023 - 22:03 WIB

Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian

Senin, 4 September 2023 - 16:08 WIB

Diplomat ASEAN bertemu untuk meninjau rencana perdamaian Myanmar yang terhenti

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB