Tentang budaya, senjata, dan politik

Senin, 9 Mei 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Tentang budaya, senjata, dan politik [Ilustrasi]

Tentang budaya, senjata, dan politik [Ilustrasi]

Lintas12.com – Tentang budaya, senjata, dan politik.

Di Delphi, sebuah kuil dekat Athena, ada ungkapan intelektual yang diukir di batu lebih dari 2.000 tahun yang lalu. “Kenali dirimu sendiri” adalah moto filosofis dunia lama. Hari ini, filosofinya terbalik. Ungkapan umum yang terukir di hati dan pikiran banyak orang di wilayah luas yang disebut Timur Tengah adalah: “Kenali musuhmu.” Di era setelah invasi AS ke Irak tahun 2003, budaya sebagai senjata terbukti lebih mematikan daripada senjata pemusnah massal yang dicari Paman Sam.

Sementara musuh saat ini mudah diidentifikasi, budaya telah menjadi senjata yang mudah dimobilisasi dan disampaikan. Itu adalah bom yang meledak di dalam setiap rumah, di tengah ruang keluarga kami.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Kami bukan jenderal, dan tentu saja kami bukan tentara. Warga negara yang patriotik adalah kita yang seharusnya. Dan medan perang adalah yang dipilih oleh negara kita dan bukan oleh budaya kita. Garis tipis ini layak untuk diperjuangkan. Di tengah Perang Dunia II, menavigasi melalui sungai darah yang mengalir di sekitar, seorang jenderal Jerman pernah berkata: “Singa dipimpin oleh domba.”

Baca juga:  Peran Generasi Muda dalam Mengisi Kemerdekaan Indonesia

Menggambarkan salah satu perang paling buruk umat manusia, komentarnya datang dengan jijik yang jelas dengan manipulasi budaya dan mobilisasi semua jenis persenjataan. Umat ​​manusia belum memahami peran perang sebagai alat perlindungan dan pertahanan. Timur Tengah, pasca invasi AS ke Irak pada tahun 2003, menderita dan masih menderita.

Identitas telah menjadi alat favorit yang digunakan pada saat perang dan konflik. Itu juga telah diamati seperti itu di masa damai. Secara khusus, pada saat konflik, penciptaan ketakutan adalah kekuatan pendorong dalam mempersenjatai orang. Dan budaya berada di urutan teratas. Alat-alat seperti budaya dapat dianggap sebagai bom atom peperangan. Ini menunjukkan transformasi epik prorasi Yunani mitos yang mengubah persepsi kita tentang “yang lain.” Pemahaman kita tentang kehidupan telah menjadi satu yang berasal dari luar tubuh kita dan bukan dari dalam. Sementara banyak sarjana menekankan pentingnya kepuasan diri, dunia kita saat ini memaksakan pihak lain dalam konfrontasi yang tidak bersahabat dengan diri kita sendiri. Dunia saat ini ditambah dengan kekuatan negara yang sedang berlangsung mampu menciptakan perpecahan yang mudah di sepanjang garis budaya. “Budaya” sebagai kata utama menjadi dominan pasca-September. 11 serangan di AS. Itu meledak menjadi kosakata utama kami dengan invasi AS ke Afghanistan pada tahun 2001 dan Irak pada tahun 2003.

Baca juga:  UU TPKS di Indonesia, Mengapa begitu penting?

Seperti yang disebutkan oleh Rochelle Davis: “Ketika Amerika Serikat menginvasi Afghanistan pada tahun 2001 dan Irak pada tahun 2003, ‘budaya’ bukanlah bagian dari kosakata perang. Pada periode 2003 hingga 2007, sebagian besar militer, baik pemimpin maupun pasukan di lapangan, melihat budaya sebagai sesuatu yang tidak relevan dengan misi atau mungkin merusak efektivitas militer.”

Menjadi sulit bagi Angkatan Darat AS untuk mengendalikan tujuannya, apalagi mencapainya. Akibatnya, penggunaan budaya diubah dari penggunaan kosakata sehari-hari menjadi senjata pilihan yang sebenarnya. Pada tahun 2006, Angkatan Darat AS menciptakan “Sistem Medan Manusia.” Ini adalah proses di mana para ilmuwan dilatih selama sembilan minggu tentang bahasa, budaya, politik, dan geografi Irak dan Afghanistan dan kemudian dikirim untuk bekerja dengan unit tempur untuk memberikan pengetahuan budaya yang relevan untuk interaksi sehari-hari dan pengumpulan intelijen. Pada April 2010, Mayor Jenderal David Hogg, kepala Pasukan Penasihat di Afghanistan, mengusulkan agar militer AS memikirkan “budaya sebagai sistem senjata.”

Baca juga:  Pengakuan George Bush atas kejahatannya di Irak bukanlah 'kesalahan'

“Persenjataan budaya” literal berlanjut sebagai tren yang dimulai dengan invasi AS ke Afghanistan dan Irak.

Davis melanjutkan: “Pengadopsian studi karakter nasional oleh militer AS memungkinkan penggambaran yang mudah tentang apa yang dimaksud dengan ‘Irak’ dan ‘Arab’.”

Demikian pula, dengan wacana Lebanon setelah pembunuhan Perdana Menteri Rafik Hariri, ini dipicu oleh peristiwa barbar brutal yang terjadi di Suriah dan Irak. Budaya telah menjadi senjata dan perisai saat Daesh mengambil nyawa tanpa pandang bulu. Keyakinan umum tumbuh di Timur bahwa Daesh dan metode pengucilannya adalah produk langsung dari invasi AS ke Irak.

Lintas 12 – Portal berita Indonesia tentang: Tentang budaya, senjata, dan politik.

Berita Terkait

Manfaat Taqwa dalam Islam: Kunci Kebahagiaan dan Kesuksesan
Muhaimin Iskandar Dipanggil KPK Terkait Kasus Korupsi 2012
Salma Masrour tentang Mode dan Prasangka Anti-Hijab
Peran Generasi Muda dalam Mengisi Kemerdekaan Indonesia
Mempertahankan Demokrasi: Partai Politik Diimbau Memperkuat Komitmen terhadap Sistem Perwakilan
Wahai Penguasa, Bertindaklah Adil Meski Terhadap Lawan Politik!
Hukum kencing dengan berdiri, bagaimana pandangan Islam?
Tafsir QS Al-Maidah ayat 48

Berita Terkait

Rabu, 6 September 2023 - 21:52 WIB

Manfaat Taqwa dalam Islam: Kunci Kebahagiaan dan Kesuksesan

Selasa, 5 September 2023 - 18:29 WIB

Muhaimin Iskandar Dipanggil KPK Terkait Kasus Korupsi 2012

Minggu, 3 September 2023 - 22:42 WIB

Salma Masrour tentang Mode dan Prasangka Anti-Hijab

Rabu, 9 Agustus 2023 - 11:41 WIB

Peran Generasi Muda dalam Mengisi Kemerdekaan Indonesia

Selasa, 8 Agustus 2023 - 17:30 WIB

Mempertahankan Demokrasi: Partai Politik Diimbau Memperkuat Komitmen terhadap Sistem Perwakilan

Jumat, 7 April 2023 - 15:11 WIB

Wahai Penguasa, Bertindaklah Adil Meski Terhadap Lawan Politik!

Rabu, 17 Agustus 2022 - 19:15 WIB

Hukum kencing dengan berdiri, bagaimana pandangan Islam?

Rabu, 10 Agustus 2022 - 21:52 WIB

Tafsir QS Al-Maidah ayat 48

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB