Media, ideologi, dan perang di Ukraina

Rabu, 11 Mei 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Pilihan halaman depan dari liputan surat kabar harian nasional Inggris tentang invasi Rusia ke Ukraina pada 25 Februari 2022 di London, Inggris. [Foto: Jeff J Mitchell/Getty Images]

Pilihan halaman depan dari liputan surat kabar harian nasional Inggris tentang invasi Rusia ke Ukraina pada 25 Februari 2022 di London, Inggris. [Foto: Jeff J Mitchell/Getty Images]

Lintas12.com – Media, ideologi, dan perang di Ukraina.

Invasi dan pendudukan Rusia ke Ukraina pada akhirnya akan berakhir, tetapi representasi media dan narasi perang akan tetap ada dalam pikiran kita untuk waktu yang lama. Tiga dimensi spesifik dan terkait dari wacana ideologis terlihat jelas dalam representasi media Barat di Ukraina, dan perlu diuraikan.

Media: Konfigurasi ulang Whiteness

Media Barat dan politisi telah dituduh standar ganda dalam menggambarkan dan menanggapi perang di Ukraina. Masalah menjadi lebih jauh ketika mereka pada dasarnya mengkategorikan pengungsi sebagai “Ukraina” dan “lainnya”. Contoh paling mencolok adalah penggambaran yang konsisten tentang pengungsi Ukraina sebagai pengungsi yang beradab dan bukannya “tidak beradab dan terbelakang” dari tempat lain, terutama Global South.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Apa yang mencolok dalam representasi perang seperti itu adalah kembalinya apa yang, pada dasarnya, adalah supremasi kulit putih yang terang-terangan dalam politik arus utama. Bahkan dapat dikatakan bahwa mitos modernitas telah diperkuat, dan ke-Eropa-an — eufemisme untuk Keputihan — telah dikonfigurasi ulang sebagai akibat langsung dari perang di Ukraina. Pembingkaian rasial, perbandingan perang dengan wilayah lain seperti Suriah atau Afghanistan, dan Ukraina sebagai pengungsi Eropa dibandingkan dengan pengungsi lain adalah contoh nyata dari proses konfigurasi ulang semacam itu.

Baca juga:  Hasil pemilu India, mengapa dapat mengkhawatirkan 200 juta Muslim di negara itu

Dengan ini, Eropa Barat — alias supremasi kulit putih — sekali lagi memposisikan dirinya di pusat dunia dan kemanusiaan. Hal ini dilakukan tidak hanya melalui liputan berita tingkat tinggi yang tidak proporsional atau dengan mengatakan secara eksplisit bahwa subjek berkulit putih adalah satu-satunya yang dianggap layak mendapatkan “hak asasi manusia”, tetapi juga dengan mengartikulasikan kembali kategori peradaban, kemajuan dan pembangunan.

Bagaimana, saya bertanya-tanya, bagaimana orang-orang Ukraina Eropa Timur, yang biasanya dikaitkan dengan keterbelakangan, malas, dan irasional di Eropa Barat, tiba-tiba memperoleh Keputihan sedemikian rupa sehingga layak menerima tanggapan politik dan militer yang cepat seperti yang telah kita saksikan? Kita tidak boleh melupakan kategorisasi orang-orang Eropa Timur sebelumnya sebagai “orang kulit putih kotor” dan warisan mereka yang tunduk pada inferiorisasi “barat-sentris” historis.”. Kepentingan geopolitik telah memastikan label mereka bergeser ke kategori Keputihan sementara Muslim atau lainnya di Global South (yang dianggap sub-manusia lainnya) tidak bergeser demikian. Dengan kata lain, dalam rezim ras Eropa, Ukraina masih secara budaya , secara moral dan biologis lebih unggul daripada mereka yang datang dari Global South. Wacana semacam itu tidak bertujuan hanya untuk menunjukkan belas kasihan orang Eropa Barat terhadap sesama mereka dari ras yang sama, tetapi juga dengan sengaja menormalkan pengucilan dan penindasan terhadap pengungsi non-Eropa.

Baca juga:  Korea Selatan gunakan pengenalan wajah untuk melacak pasien COVID-19

Wacana semacam itu begitu kuat sehingga bahkan otoritas Ukraina mengulanginya. Dalam sebuah wawancara dengan BBC , wakil kepala jaksa Ukraina menekankan bahwa, “Orang-orang Eropa dengan mata biru dan rambut pirang” dibunuh setiap hari . Dalam contoh lain, Ruslan Stefanchuk, Ketua Verkhovna Rada (parlemen Ukraina), mengklaim bahwa, “Ukraina membela perbatasan dunia beradab.” Menteri Luar Negeri Ukraina, Dmytro Kuleba, mentweet bahwa, “Kami membutuhkan dinding antara peradaban dan barbar.” Bukan kebetulan bahwa Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan bahwa, “Ini adalah perang melawan Eropa,” dan”Kami adalah pertahanan antara peradaban dan Rusia.” Wacana implisit yang diulang dalam narasi semacam itu adalah bahwa, tidak seperti orang Suriah, Afghanistan, atau Vietnam, orang Ukraina berkulit putih, dan orang Eropa yang beradab dibom dan dibunuh.

Baca juga:  Inggris Hadang Pesawat Tempur Rusia yang Terbang Melintasi Skotlandia

Berita Terkait

Akui Negara Palestina dan Beri Ibu Kota, Baru Israel Bisa Damai: Vladimir Putin
Sikapi Konflik Israel – Palestina, Muhammadiyah Mendorong Perdamaian
Sayap Kanan Radikal Meningkat Tajam di Jerman
Iklan Sephora dengan pesepakbola berhijab tuai pro-kontra di Prancis
Korban Tewas Gempa Maroko Tembus 2.000 Orang, Penyintas Tidur di Tempat Terbuka
Gempa Maroko Merenggut Nyawa 820 Orang, Jokowi Ungkapkan Duka
Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian
Diplomat ASEAN bertemu untuk meninjau rencana perdamaian Myanmar yang terhenti

Berita Terkait

Sabtu, 14 Oktober 2023 - 19:46 WIB

Akui Negara Palestina dan Beri Ibu Kota, Baru Israel Bisa Damai: Vladimir Putin

Rabu, 11 Oktober 2023 - 18:07 WIB

Sikapi Konflik Israel – Palestina, Muhammadiyah Mendorong Perdamaian

Jumat, 22 September 2023 - 21:39 WIB

Sayap Kanan Radikal Meningkat Tajam di Jerman

Sabtu, 16 September 2023 - 15:35 WIB

Iklan Sephora dengan pesepakbola berhijab tuai pro-kontra di Prancis

Minggu, 10 September 2023 - 11:41 WIB

Korban Tewas Gempa Maroko Tembus 2.000 Orang, Penyintas Tidur di Tempat Terbuka

Sabtu, 9 September 2023 - 18:51 WIB

Gempa Maroko Merenggut Nyawa 820 Orang, Jokowi Ungkapkan Duka

Kamis, 7 September 2023 - 22:03 WIB

Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian

Senin, 4 September 2023 - 16:08 WIB

Diplomat ASEAN bertemu untuk meninjau rencana perdamaian Myanmar yang terhenti

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB