Pengakuan George Bush atas kejahatannya di Irak bukanlah ‘kesalahan’

Senin, 30 Mei 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Mantan Presiden AS George W Bush berbicara selama peringatan 9/11 di Memorial Nasional Penerbangan 93 di Shanksville, Pennsylvania pada 11 September 2021 [Foto: AFP]

Mantan Presiden AS George W Bush berbicara selama peringatan 9/11 di Memorial Nasional Penerbangan 93 di Shanksville, Pennsylvania pada 11 September 2021 [Foto: AFP]

Lintas12.com – Pengakuan George Bush atas kejahatannya di Irak bukanlah ‘kesalahan’.

Pengakuan George Bush atas kejahatannya di Irak tampaknya itu adalah “kekeliruan” yang telah kita lupakan sejak George W Bush mengundurkan diri dari kursi kepresidenan AS pada awal 2009. Dalam pidatonya di Dallas pekan lalu, dia sejenak mengacaukan perang agresi Presiden Rusia Vladimir Putin terhadap Ukraina dan perangnya saat ini. perang agresi sendiri terhadap Irak pada tahun 2003.

Bush mengamati bahwa kurangnya pengawasan dan keseimbangan di Rusia telah memungkinkan “satu orang untuk meluncurkan invasi yang sepenuhnya tidak dapat dibenarkan dan brutal ke Irak… maksud saya, Ukraina. Irak juga. Lagi pula … aku 75.”

Kedengarannya seperti “Bushisme” lainnya – kesalahan verbal – yang membuat presiden ke-43 itu terkenal. Sama seperti saat dia membual bahwa orang-orang “salah menilai” dia, atau ketika dia memperingatkan bahwa musuh-musuh Amerika “tidak pernah berhenti memikirkan cara-cara baru untuk menyakiti negara kita dan rakyat kita – dan kita juga tidak”.

Mungkin itu menjelaskan mengapa penontonnya tertawa. Atau mungkin tidak, mengingat betapa tidak nyamannya suara tawa itu.

Bush tentu ingin kesalahannya dilihat sebagai kesalahan lagi, itulah sebabnya dia buru-buru menyalahkan usianya. Pembelaan terhadap kepikunan pasti terdengar jauh lebih masuk akal pada saat presiden petahana, Joe Biden, secara teratur kehilangan jejak apa yang dia katakan dan bahkan di mana dia berada.

Baca juga:  UU TPKS di Indonesia, Mengapa begitu penting?

Media barat, sejauh mereka peduli untuk melaporkan pidato Bush, juga ikut tertawa gugup. Itu telah memperparah insiden itu sebagian besar untuk efek komik: “Lihat, kita bisa menertawakan diri kita sendiri – tidak seperti monster Rusia yang narsis, Putin.”

BBC memberikan status komentar Bush sebagai berita singkat di halaman bawah. Mereka yang lebih memperhatikannya lebih suka menyebutnya sebagai “kekeliruan” atau ” slip Freudian ” yang lucu.

‘Pembela Putin’

Tetapi fokus pada humor saat itu sebenarnya adalah bagian dari perang media yang berkelanjutan terhadap pemahaman kita tentang sejarah baru-baru ini. Hal ini dimaksudkan untuk membelokkan kita, para penonton, dari berpikir tentang arti sebenarnya dari “kekeliruan” Bush.

Baca juga:  Peran Generasi Muda dalam Mengisi Kemerdekaan Indonesia

Satu-satunya alasan media sekarang sangat terlambat menghubungkan – jika sangat tidak langsung – “invasi yang sepenuhnya tidak dapat dibenarkan dan brutal” ke Ukraina dan apa yang terjadi di Irak adalah karena kesalahan Bush.

Jika itu tidak terjadi, media pendirian akan terus mengabaikan perbandingan semacam itu. Dan mereka yang mencoba mengangkatnya akan terus dianggap sebagai ahli teori konspirasi atau sebagai pembela Putin.

Implikasi dari apa yang dikatakan Bush – bahkan bagi mereka yang mengolok-oloknya dalam istilah Freudian – adalah bahwa dia dan rekan konspiratornya, Perdana Menteri Inggris Tony Blair, adalah penjahat perang dan bahwa mereka harus diadili di Den Haag karena menyerang dan menduduki Irak.

Berita Terkait

Manfaat Taqwa dalam Islam: Kunci Kebahagiaan dan Kesuksesan
Muhaimin Iskandar Dipanggil KPK Terkait Kasus Korupsi 2012
Salma Masrour tentang Mode dan Prasangka Anti-Hijab
Peran Generasi Muda dalam Mengisi Kemerdekaan Indonesia
Mempertahankan Demokrasi: Partai Politik Diimbau Memperkuat Komitmen terhadap Sistem Perwakilan
Wahai Penguasa, Bertindaklah Adil Meski Terhadap Lawan Politik!
Hukum kencing dengan berdiri, bagaimana pandangan Islam?
Tafsir QS Al-Maidah ayat 48

Berita Terkait

Rabu, 6 September 2023 - 21:52 WIB

Manfaat Taqwa dalam Islam: Kunci Kebahagiaan dan Kesuksesan

Selasa, 5 September 2023 - 18:29 WIB

Muhaimin Iskandar Dipanggil KPK Terkait Kasus Korupsi 2012

Minggu, 3 September 2023 - 22:42 WIB

Salma Masrour tentang Mode dan Prasangka Anti-Hijab

Rabu, 9 Agustus 2023 - 11:41 WIB

Peran Generasi Muda dalam Mengisi Kemerdekaan Indonesia

Selasa, 8 Agustus 2023 - 17:30 WIB

Mempertahankan Demokrasi: Partai Politik Diimbau Memperkuat Komitmen terhadap Sistem Perwakilan

Jumat, 7 April 2023 - 15:11 WIB

Wahai Penguasa, Bertindaklah Adil Meski Terhadap Lawan Politik!

Rabu, 17 Agustus 2022 - 19:15 WIB

Hukum kencing dengan berdiri, bagaimana pandangan Islam?

Rabu, 10 Agustus 2022 - 21:52 WIB

Tafsir QS Al-Maidah ayat 48

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB