PBB mengganti nama program media Palestina dengan Shireen Abu Akleh

Rabu, 15 Juni 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Israel menembak mati jurnalis Al Jazeera, Shireen Abu Akleh, selama invasi Jenin – Kartun [Foto: Sabaaneh/Middle East Monitor]

Israel menembak mati jurnalis Al Jazeera, Shireen Abu Akleh, selama invasi Jenin – Kartun [Foto: Sabaaneh/Middle East Monitor]

Lintas12.com – PBB mengganti nama program media Palestina dengan Shireen Abu Akleh.

PBB telah mengganti nama program pelatihan tahunan untuk penyiar dan jurnalis Palestina setelah jurnalis Shireen Abu Akleh yang dibunuh oleh tentara Israel pada 11 Mei di Tepi Barat yang diduduki.

Juru bicara PBB Stephane Dujarric, yang membuat pengumuman kemarin, mengatakan Abu Akleh “memiliki karir cemerlang dalam jurnalisme selama seperempat abad” dan “merupakan pelopor bagi wanita Arab, dan panutan bagi jurnalis di Timur Tengah dan sekitarnya. dunia.”

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Utusan Palestina untuk PBB, Riyad Mansour, telah meminta Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres untuk mengganti nama program pelatihan tersebut menjadi Abu Akleh.

Baca juga:  Konflik Israel-Palestina: 300 Orang Tewas di Gaza, Termasuk Anak-anak dan Perempuan

“Sebagai pendukung setia kebebasan pers, dan kebebasan mendasar di seluruh dunia, untuk menghormati jurnalis wanita yang berani dan ikonik ini,” kata Mansour dalam sebuah surat.

dalam jawabannya, Guterres mengatakan Departemen Komunikasi Global PBB, yang mengadakan pelatihan, “menyambut baik proposal untuk menghormati keberanian dan warisan Nona Abu Akleh dengan mengganti nama program pelatihan untuk penyiar dan jurnalis Palestina menjadi ‘Pelatihan Shireen Abu Akleh Program untuk Penyiar dan Jurnalis Palestina.”

Mansour mengungkapkan penghargaannya atas “kehormatan internasional” ini untuk Abu Akleh yang, selama seperempat abad, telah memperkuat suara rakyat Palestina yang tertindas mengungkapkan kekejaman dan kejahatan pendudukan Israel.

Mansour menambahkan, langkah ini akan memotivasi para jurnalis Palestina yang baru muncul, khususnya perempuan muda, untuk bergabung dalam program tersebut dan mengikuti teladan Abu Akleh.

Baca juga:  Turki menyambut kembalinya hubungan diplomatik Arab Saudi dan Iran

Pada tahun 1995, Majelis Umum mengadopsi resolusi yang meminta departemen informasi publik PBB memberikan bantuan kepada rakyat Palestina di bidang pengembangan media.

Sejak itu, sekitar 200 jurnalis Palestina telah berpartisipasi dalam program tersebut.

Israel membunuh jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh pada 11 Mei saat dia meliput penyerbuan tentara pendudukan ke kamp pengungsi Jenin. Pria berusia 51 tahun itu mengenakan jaket antipeluru dengan jelas menampilkan kata “Tekan” dan mengenakan helm, tetapi masih ditembak di kepala oleh penembak jitu Israel. Rekan-rekannya juga ditembak ketika mereka mencoba menyelamatkannya.

Pembawa jenazah di pemakamannya juga dipukuli dengan tongkat saat Polisi Israel menindak prosesi pemakamannya saat melintasi Yerusalem Timur yang diduduki.

Baca juga:  Muslim di Prancis menghadapi diskriminasi dalam studi yang lebih tinggi

Lintas 12 – Portal Berita Indonesia tentang: PBB mengganti nama program media Palestina dengan Shireen Abu Akleh.

Berita Terkait

Konflik Israel-Palestina: 300 Orang Tewas di Gaza, Termasuk Anak-anak dan Perempuan
Israel Mengungkap Daftar Tokoh Palestina yang akan Dibunuh, Termasuk Sheikh Ekrima Sabri
Relawan Indonesia Tetap Bertahan di Gaza untuk Memberikan Dukungan Medis Darurat
Pejuang Palestina Berhasil Membakar Tank Merkava dan Menduduki Pangkalan Militer Israel di Perbatasan Gaza
Saudi Mengutuk Pejabat Israel yang Memasuki Halaman Masjid Al-Aqsa
PBB Bahas Pelanggaran HAM di Palestina Akibat Pendudukan Israel
Turki menyambut kembalinya hubungan diplomatik Arab Saudi dan Iran
Iran Melanjutkan Pengayaan Uranium Sesuai Aturan Dalam Negerinya

Berita Terkait

Minggu, 15 Oktober 2023 - 21:21 WIB

Konflik Israel-Palestina: 300 Orang Tewas di Gaza, Termasuk Anak-anak dan Perempuan

Sabtu, 14 Oktober 2023 - 14:57 WIB

Israel Mengungkap Daftar Tokoh Palestina yang akan Dibunuh, Termasuk Sheikh Ekrima Sabri

Selasa, 10 Oktober 2023 - 22:08 WIB

Relawan Indonesia Tetap Bertahan di Gaza untuk Memberikan Dukungan Medis Darurat

Minggu, 8 Oktober 2023 - 14:52 WIB

Pejuang Palestina Berhasil Membakar Tank Merkava dan Menduduki Pangkalan Militer Israel di Perbatasan Gaza

Jumat, 6 Oktober 2023 - 21:47 WIB

Saudi Mengutuk Pejabat Israel yang Memasuki Halaman Masjid Al-Aqsa

Kamis, 5 Oktober 2023 - 23:13 WIB

PBB Bahas Pelanggaran HAM di Palestina Akibat Pendudukan Israel

Minggu, 3 September 2023 - 21:21 WIB

Turki menyambut kembalinya hubungan diplomatik Arab Saudi dan Iran

Minggu, 27 Agustus 2023 - 23:20 WIB

Iran Melanjutkan Pengayaan Uranium Sesuai Aturan Dalam Negerinya

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB