Bisnis Indonesia Mendorong Standar Keberlanjutan Global yang Seragam

Kamis, 23 Juni 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Gambar Ilustrasi

Gambar Ilustrasi

Lintas12.com – Bisnis Indonesia Mendorong Standar Keberlanjutan Global yang Seragam.

Bisnis Indonesia telah berkomitmen untuk memimpin dan mendorong untuk mengembangkan dan mengadopsi standar pengungkapan keberlanjutan global terpadu untuk memudahkan perusahaan di seluruh dunia untuk menarik investasi ke proyek keberlanjutan.

Shinta Widjaja Kamdani, ketua B20 Indonesia, mengatakan pada hari Rabu bahwa keseragaman dalam standar keberlanjutan global akan membantu negara-negara berkembang menarik investor ke proyek-proyek utama yang penting untuk mengurangi atau beradaptasi dengan perubahan iklim.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Tahun ini, Indonesia berpeluang memimpin kepresidenan G20. Kami memimpin upaya berkelanjutan yang menangani isu-isu tata kelola kritis di seluruh dunia,” kata Shinta dalam webinar Side Event B20 yang diselenggarakan oleh Indonesia Chartered Accountants (IAI), Rabu.

Baca juga:  Prospek peringkat kredit Indonesia menjadi stabil: revisi S&P

“Dalam upaya khusus ini, kami perlu menetapkan dasar untuk mengevaluasi proyek dan keputusan bisnis. Kami membutuhkan standar keberlanjutan yang akan diakui oleh semua anggota G20,” kata Shinta.

Alih-alih standar terpadu, bisnis di seluruh dunia saat ini perlu berurusan dengan beberapa pedoman untuk pengungkapan keberlanjutan yang bervariasi antar wilayah atau yurisdiksi.

Masamichi Kono, wali dari Yayasan Standar Akuntansi Keuangan Internasional (IFRS), mengatakan situasinya jauh dari ideal untuk sebagian besar proyek keberlanjutan yang membutuhkan investasi dan kolaborasi lintas batas.

Dia mengatakan beberapa standar keberlanjutan menyebabkan pelaporan yang mahal dan kompleks, transparansi terbatas, dan komparabilitas. Selain itu, Kono mencatat bahwa kurangnya ketelitian pasar modal juga dapat mengurangi kepercayaan dan kepercayaan terhadap informasi yang disajikan dalam pengungkapan keberlanjutan.

Baca juga:  Kemenperin buat e-catalogue UKM untuk pengunjung MotoGP 2022

IFRS Foundation telah memulai pengembangan dasar global yang komprehensif dari standar pengungkapan keberlanjutan berkualitas tinggi bagi para pemangku kepentingannya. Ini membentuk Dewan Standar Keberlanjutan Internasional (ISSB) tahun lalu dan menerbitkan draf paparan tentang Standar Pengungkapan Keberlanjutan IFRS.

Haryanto T. Budiman, ketua gugus tugas dan dewan aksi bisnis B20 Indonesia untuk integritas dan kepatuhan, mengatakan pelaporan keberlanjutan telah meningkatkan bisnis selama beberapa tahun terakhir, tetapi sekarang saatnya untuk perbaikan.

“Untuk memastikan keselarasan dan keberlanjutan tata kelola sebagai prioritas utama kami, kami membutuhkan semua rekomendasi kebijakan. Mereka dimaksudkan untuk menstandarisasi pengungkapan. Kami membutuhkan peningkatan langkah-langkah tata kelola,” kata Haryanto.

Arsjad Rasjid, Ketua Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia, mengatakan standar kesesuaian yang seragam akan membantu lebih banyak investasi mengalir ke proyek-proyek keberlanjutan.

Baca juga:  Seberapa buruk inflasi di Turki? Itu tergantung pada siapa yang Anda tanyakan

“Manajer aset dunia yang memiliki dana lebih dari $7 triliun sedang mencari investasi berkelanjutan,” kata Arsjad.

Berita Terkait

Larangan Transaksi Jual Beli di Seluruh Media Sosial, Aturan Baru Kemenkumham
Pemerintah Belum Akan Menghapuskan Pertalite, Evaluasi Terus Dilakukan
Presiden Jokowi Instruksikan Kabulog Gencar Operasi Pasar
Manfaat Nyata ASEAN bagi Ekonomi dan Rakyat: Presiden Jokowi
Potensi Ekonomi Halal Indonesia Mampu Dongkrak PDB sebesar USD 5,1 Miliar per Tahun, Ujar Sri Mulyani
Penyebab Polusi Udara di Jabodetabek Terungkap
Mulai 1 September, QRIS Siap Digunakan untuk Transfer dan Tarik Tunai
Inflasi Juli Meningkat Jadi 0,21 Persen, Angkutan Udara hingga Biaya Sekolah Jadi Penyebab

Berita Terkait

Selasa, 26 September 2023 - 22:21 WIB

Larangan Transaksi Jual Beli di Seluruh Media Sosial, Aturan Baru Kemenkumham

Sabtu, 16 September 2023 - 22:38 WIB

Pemerintah Belum Akan Menghapuskan Pertalite, Evaluasi Terus Dilakukan

Kamis, 14 September 2023 - 18:45 WIB

Presiden Jokowi Instruksikan Kabulog Gencar Operasi Pasar

Kamis, 7 September 2023 - 20:02 WIB

Manfaat Nyata ASEAN bagi Ekonomi dan Rakyat: Presiden Jokowi

Selasa, 29 Agustus 2023 - 17:50 WIB

Potensi Ekonomi Halal Indonesia Mampu Dongkrak PDB sebesar USD 5,1 Miliar per Tahun, Ujar Sri Mulyani

Senin, 28 Agustus 2023 - 21:21 WIB

Penyebab Polusi Udara di Jabodetabek Terungkap

Jumat, 18 Agustus 2023 - 15:09 WIB

Mulai 1 September, QRIS Siap Digunakan untuk Transfer dan Tarik Tunai

Selasa, 1 Agustus 2023 - 15:18 WIB

Inflasi Juli Meningkat Jadi 0,21 Persen, Angkutan Udara hingga Biaya Sekolah Jadi Penyebab

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB