Bisnis Indonesia Mendorong Standar Keberlanjutan Global yang Seragam

Bank-bank di Indonesia ingin mengambil inisiatif.

Bisnis Indonesia Mendorong Standar Keberlanjutan Global yang Seragam. Webinar Side Event B20 - Lintas 12 Portal Berita Indonesia
Gambar Ilustrasi

Lintas12.com – Bisnis Indonesia Mendorong Standar Keberlanjutan Global yang Seragam.

Bisnis Indonesia telah berkomitmen untuk memimpin dan mendorong untuk mengembangkan dan mengadopsi standar pengungkapan keberlanjutan global terpadu untuk memudahkan perusahaan di seluruh dunia untuk menarik investasi ke proyek keberlanjutan.

Shinta Widjaja Kamdani, ketua B20 Indonesia, mengatakan pada hari Rabu bahwa keseragaman dalam standar keberlanjutan global akan membantu negara-negara berkembang menarik investor ke proyek-proyek utama yang penting untuk mengurangi atau beradaptasi dengan perubahan iklim.

“Tahun ini, Indonesia berpeluang memimpin kepresidenan G20. Kami memimpin upaya berkelanjutan yang menangani isu-isu tata kelola kritis di seluruh dunia,” kata Shinta dalam webinar Side Event B20 yang diselenggarakan oleh Indonesia Chartered Accountants (IAI), Rabu.

Baca juga:  Tesla akan rugi tanpa investasi di Indonesia

“Dalam upaya khusus ini, kami perlu menetapkan dasar untuk mengevaluasi proyek dan keputusan bisnis. Kami membutuhkan standar keberlanjutan yang akan diakui oleh semua anggota G20,” kata Shinta.

Alih-alih standar terpadu, bisnis di seluruh dunia saat ini perlu berurusan dengan beberapa pedoman untuk pengungkapan keberlanjutan yang bervariasi antar wilayah atau yurisdiksi.

Masamichi Kono, wali dari Yayasan Standar Akuntansi Keuangan Internasional (IFRS), mengatakan situasinya jauh dari ideal untuk sebagian besar proyek keberlanjutan yang membutuhkan investasi dan kolaborasi lintas batas.

Dia mengatakan beberapa standar keberlanjutan menyebabkan pelaporan yang mahal dan kompleks, transparansi terbatas, dan komparabilitas. Selain itu, Kono mencatat bahwa kurangnya ketelitian pasar modal juga dapat mengurangi kepercayaan dan kepercayaan terhadap informasi yang disajikan dalam pengungkapan keberlanjutan.

Baca juga:  Pemulihan ekonomi berjalan baik meski APBN defisit

IFRS Foundation telah memulai pengembangan dasar global yang komprehensif dari standar pengungkapan keberlanjutan berkualitas tinggi bagi para pemangku kepentingannya. Ini membentuk Dewan Standar Keberlanjutan Internasional (ISSB) tahun lalu dan menerbitkan draf paparan tentang Standar Pengungkapan Keberlanjutan IFRS.

Haryanto T. Budiman, ketua gugus tugas dan dewan aksi bisnis B20 Indonesia untuk integritas dan kepatuhan, mengatakan pelaporan keberlanjutan telah meningkatkan bisnis selama beberapa tahun terakhir, tetapi sekarang saatnya untuk perbaikan.

“Untuk memastikan keselarasan dan keberlanjutan tata kelola sebagai prioritas utama kami, kami membutuhkan semua rekomendasi kebijakan. Mereka dimaksudkan untuk menstandarisasi pengungkapan. Kami membutuhkan peningkatan langkah-langkah tata kelola,” kata Haryanto.

Arsjad Rasjid, Ketua Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia, mengatakan standar kesesuaian yang seragam akan membantu lebih banyak investasi mengalir ke proyek-proyek keberlanjutan.

Baca juga:  Krisis Ukraina-Rusia: Ekonomi Asia bersiap menghadapi inflasi

“Manajer aset dunia yang memiliki dana lebih dari $7 triliun sedang mencari investasi berkelanjutan,” kata Arsjad.