Kenali perbesaan gejala demam berdarah, tipus, dan malaria

Jumat, 1 Juli 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Gambar Ilustrasi — Sulit membedakan demam berdarah dengue (DBD), tifus, dan malaria karena memiliki gejala yang sama—demam, kata seorang pakar. [Foto: LINTAS12/Pexels]

Gambar Ilustrasi — Sulit membedakan demam berdarah dengue (DBD), tifus, dan malaria karena memiliki gejala yang sama—demam, kata seorang pakar. [Foto: LINTAS12/Pexels]

Lintas12.com – Kenali perbesaan gejala demam berdarah, tipus, dan malaria.

Pakar Departemen Penyakit Dalam Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI)-Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) mencatat beberapa gejala yang bisa membedakan antara demam berdarah dengue (DBD), tifus, dan  malaria.

“Cukup sulit (membedakannya) karena gejalanya sama: demam,” kata Dr. Adityo Susilo, Sp.PD-KPTI, FINASIM, dari divisi infeksi tropis FKUI dalam webinar kesehatan di Kamis.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

DBD adalah infeksi virus yang ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti dan Aedes albopictus, katanya. Ciri-ciri nyamuk demam berdarah adalah memiliki bintik-bintik putih di tubuhnya, tambahnya.

Salah satu gejala DBD yang mencolok adalah demam tinggi yang muncul tiba-tiba dan disertai dengan sakit kepala hebat, mata berat, nyeri otot, dan lemas.

Baca juga:  Pola hidup sehat untuk meningkatkan kualitas hidup

“Infeksi ini juga dapat mengganggu proses pencernaan di lambung. Oleh karena itu pasien juga sering merasa mual, mengalami nyeri di ulu hati, sehingga kemampuan makan dan minum sangat berkurang,” Susilo menginformasikan.

Gejala tersebut, kata dia, muncul pada fase awal, saat virus sangat aktif, dan umumnya berlangsung selama tiga hari.

“Uniknya, setelah demam turun, pasien justru memasuki fase kritis. Ini karena antibodi mulai terbentuk dan lebih destruktif. Proses resistensi menjadi lebih intens dan risiko syok dan pendarahan meningkat. Itu akan berlangsung tiga hari, tapi beberapa kasus bisa lebih panjang,” tambahnya.

“Begitu di akhir fase kritis, demam mungkin muncul kembali tetapi tidak setinggi demam di awal fase. Setelah itu, pasien baru memasuki fase penyembuhan. Tentu saja kondisinya akan membaik dan sembuh, jumlah trombosit akan meningkat, dan kondisinya akan pulih,” katanya.

Baca juga:  Penyebab Kanker Ginjal yang Dialami oleh Vidi Aldiano

Sementara itu, Salmonella typhi, yang biasanya ditemukan di air atau makanan yang terkontaminasi, kata Susilo. Gejala demam tifoid tidak muncul secara tiba-tiba seperti demam berdarah, tetapi secara bertahap, tambahnya.

“Demamnya mengikuti pola anak tangga, semakin hari demamnya semakin tinggi,” katanya.

Gejala demam tifoid mengikuti pola sebaliknya, jelasnya. Artinya demam lebih tinggi pada malam hari dibandingkan pada pagi atau siang hari.

Susilo kemudian mengatakan bahwa tifus juga memiliki gejala yang berhubungan dengan pencernaan. Oleh karena itu, pasien akan mengeluh sembelit atau kesulitan buang air besar. Namun, beberapa pasien mungkin mengalami diare.

Sedangkan malaria disebabkan oleh parasit Plasmodium yang ditularkan melalui gigitan nyamuk Anopheles betina.

Baca juga:  Bisakah Sinovac melindungi Indonesia dari gelombang Omicron?

“Malaria memiliki gejala yang lebih khas. Triad malaria merupakan gejala yang spesifik untuk penyakit ini,” kata Susilo.

Trias malaria terdiri dari stadium dingin, fase di mana pasien menggigil hebat, fase panas atau fase demam tinggi, dan fase berkeringat ketika demam mulai berkurang secara bertahap, tetapi pasien banyak berkeringat, jelasnya.

“Berbeda dengan demam berdarah, demam yang disebabkan oleh malaria turun dengan sendirinya, meski tidak diobati,” tambahnya.

Lintas 12 – Portal Berita Indonesia tentang: Kenali perbesaan gejala demam berdarah, tipus, dan malaria.

Berita Terkait

Penyebab Kanker Ginjal yang Dialami oleh Vidi Aldiano
Mitos Kanker Prostat dan Kemasan Galon Guna Ulang: Fakta yang Sebenarnya
Nyeri Ulu Hati: Mengenal Tanda Sakit Jantung dan Asam Lambung
Varian Baru Covid-19 Eris Sudah Hadir di Indonesia Sejak 2 Bulan yang Lalu
Perbedaan Antara Diabetes Kering dan Basah: Penanganan dan Pencegahannya
Manfaat Kesehatan Makanan Pedas
Apakah Diabetes Tipe 1 Bersifat Genetik? Ini Pendapat Para Ahli
Masyarakat Diingatkan untuk Waspada Modus Penipuan BPJS Kesehatan

Berita Terkait

Jumat, 13 Oktober 2023 - 21:31 WIB

Penyebab Kanker Ginjal yang Dialami oleh Vidi Aldiano

Senin, 25 September 2023 - 15:59 WIB

Mitos Kanker Prostat dan Kemasan Galon Guna Ulang: Fakta yang Sebenarnya

Rabu, 16 Agustus 2023 - 20:37 WIB

Nyeri Ulu Hati: Mengenal Tanda Sakit Jantung dan Asam Lambung

Kamis, 10 Agustus 2023 - 23:55 WIB

Varian Baru Covid-19 Eris Sudah Hadir di Indonesia Sejak 2 Bulan yang Lalu

Rabu, 9 Agustus 2023 - 13:28 WIB

Perbedaan Antara Diabetes Kering dan Basah: Penanganan dan Pencegahannya

Selasa, 1 Agustus 2023 - 13:20 WIB

Manfaat Kesehatan Makanan Pedas

Kamis, 27 Juli 2023 - 20:10 WIB

Apakah Diabetes Tipe 1 Bersifat Genetik? Ini Pendapat Para Ahli

Kamis, 27 Juli 2023 - 08:30 WIB

Masyarakat Diingatkan untuk Waspada Modus Penipuan BPJS Kesehatan

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB