Sisi manis kehidupan Arab dalam film Hollywood

Sabtu, 30 Juli 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Sebuah promo masih dari film baru Nabi, dari buku dengan nama yang sama oleh penulis Lebanon terkenal Khalil Gibran

Sebuah promo masih dari film baru Nabi, dari buku dengan nama yang sama oleh penulis Lebanon terkenal Khalil Gibran

Lintas12.com – Sisi manis kehidupan Arab dalam film Hollywood.

Sebuah film Hollywood baru tidak mengikuti ‘sindrom tiga B’ yang menampilkan orang Arab hanya sebagai miliarder, pembom, dan penari perut.

Orang Arab-Amerika telah lama mengeluh tentang bagaimana Hollywood menghadirkan Timur Tengah dan rakyatnya.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Tren itu sedang dilawan minggu ini, berkat aktris Salma Hayek-Pinault, kakeknya dari Lebanon dan sebuah buku mistik puisi, prosa, dan perumpamaan dari tahun 1920-an berjudul The Prophet .

Pada hari Jumat, versi animasi dari teks, yang ditulis oleh penyair Lebanon-Amerika Khalil Gibran, mulai diputar di bioskop di Amerika Serikat dan di tempat lain.

Kartun berdurasi 84 menit itu mendapat ulasan yang baik dan telah memenangkan pujian yang tidak biasa atas impor budayanya dari Arab American Institute, yang biasanya membatasi diri pada isu-isu politik yang berat.

“ Nabi menawarkan penonton sekilas tentang kontribusi Khalil Gibran dan orang Arab-Amerika lainnya untuk budaya dan masyarakat AS,” Maya Berry, direktur institut itu, mengatakan kepada Middle East Eye.

“Dengan merayakan karya tersebut, kami diberi kesempatan untuk berbagi warisan kami dengan audiens yang lebih besar.”

Hollywood memiliki rekam jejak yang buruk dalam hal menempatkan Timur Tengah di layar lebar.

Kritikus mengatakan studio film yang berbasis di Los Angeles terlalu sering membuat stereotip orang Arab sebagai miliarder, pengebom, atau penari perut.

Mazin Qumsiyeh, direktur hubungan media untuk Komite Anti-Diskriminasi Arab Amerika, keberatan dengan “sindrom tiga B” ini dalam studinya , 100 Tahun stereotip Anti-Arab dan Anti-Muslim.

Baca juga:  Iko Uwais Tidak Hadir di Premiere Expendables 4, Menagapa?

Sutradara Sut Jhally sangat kesal dengan penggambaran keji para syekh dan pelaku bom bunuh diri sehingga ia membuat film dokumenter tentang hal itu pada tahun 2006, berjudul Reel Bad Arabs: How Hollywood Vilifies a People.

Di antara contoh paling mencolok adalah serial televisi seperti Homeland dan 24 , yang menggambarkan mata-mata Barat memerangi militan Timur Tengah.

The Prophet , yang menggambarkan Sisi manis kehidupan Arab, yang telah diputar di festival film global dan bioskop di Lebanon dan Teluk, menawarkan kepada penonton pandangan yang lebih manis tentang kehidupan Arab.

Bertempat di desa tepi laut Mediterania, film ini menceritakan kisah Kamila (disuarakan oleh Hayek), yang membersihkan rumah untuk penyair yang diasingkan Mustafa (Liam Neeson) dan membesarkan putrinya yang nakal Almitra (Quvenzhané Wallis).

Perjalanan ketiganya, dan upaya Mustafa untuk pulang, mengalir melalui segmen-segmen yang menghadirkan tema puitis Gibran tentang cinta, pekerjaan, kebebasan, dan pernikahan, yang didukung oleh lagu-lagu dari pemain cello Yo-Yo Ma dan musisi lainnya.

Film ini dipecah menjadi beberapa bab, masing-masing dirancang oleh sutradara yang berbeda.

Salah satunya adalah Mohammed Saeed Harib, pencipta Freej , sebuah acara kartun 3D dari Uni Emirat Arab tentang sekelompok ibu pemimpin yang tidak sopan yang telah disamakan dengan The Simpsons .

Menurut Haytham Nasr, produser film Lebanon, The Prophet dibuat tanpa motif politik yang jelas.

Baca juga:  Lirik Lagu SEBATAS FORMALITAS Cipt. Danar Widianto

“Kami tidak melakukan ini untuk menunjukkan kepada dunia sebuah wilayah yang hebat dengan lebih banyak hal untuk ditawarkan daripada apa yang terlihat di 24 dan Homeland ,” katanya.

“Bagi saya, itu lebih dari itu. Ini tentang membawa karya dan prestasi Gibran ke layar lebar dan membuat generasi baru orang-orang terpapar pada tulisan dan ajaran spiritualnya.”

Gibran, seorang Katolik Maronit yang bermigrasi ke AS bersama keluarganya yang berusia 12 tahun, dipuji karena etos spiritual yang tidak menghakimi yang sesuai dengan Yudaisme, Kristen, Islam, dan sekularisme.

“Di zaman modern ini dengan isu-isu seperti Negara Islam, orang-orang memiliki semua kepercayaan ini berdasarkan agama,” kata Nasr.

“Salah satu hal yang dikatakan Gibran adalah: ‘Kasihan bangsa yang penuh keyakinan dan hampa agama’.”

Buku yang diterbitkan pada tahun 1923 ini tidak pernah keluar dari cetakan. Buku ini telah diterjemahkan ke lebih dari 50 bahasa dan merupakan bahan pokok dalam daftar buku terlaris global dan diperkirakan telah terjual puluhan juta eksemplar.

Meskipun sebagian besar diabaikan oleh akademisi Barat, sarjana Arab mengagumi kecerdikan Gibran dan buku ini membanggakan penggemar seperti The Beatles, Indira Gandhi dan John F Kennedy serta legiun hippie dari tahun 1960-an.

Hayek, yang juga seorang produser, terlibat dalam film tersebut karena ingatan kakeknya yang berasal dari Lebanon, yang menyimpan buku itu di samping tempat tidurnya, katanya.

Baca juga:  6 Artis Arab ambil bagian dalam Oscar, Grammy dan lainnya, ini nama mereka

“Melalui buku ini saya mengenal kakek saya,” katanya kepada wartawan di Beirut pada bulan April.

“Melalui buku ini saya mendapatkan kakek saya mengajari saya tentang kehidupan. Bagi saya, film ini adalah surat cinta untuk warisan saya.”

Hayek berpegang teguh pada wilayah tersebut. Film thrillernya yang akan datang, Septembers of Shiraz , melihat bintangnya bersama Adrien Brody sebagai ibu pemimpin sebuah keluarga yang runtuh setelah revolusi Islam Iran tahun 1979.

Meskipun The Prophet sangat dicintai, ia tidak siap tampil di layar lebar.

“Salah satu alasan kami memutuskan untuk menggunakan animasi adalah karena menerjemahkan naskah menjadi film layar lebar dengan aktor akan menjadi sangat sulit,” kata Nasr.

“Sebagai animasi, Anda dapat membawa orang masuk dan keluar dari dunia yang berbeda, dengan tulisan dan kata-kata di latar belakang, membuatnya jauh lebih kuat.”

Sutradara utamanya, Roger Allers, yang membuat debut penyutradaraan film fiturnya dengan The Lion King , terinspirasi untuk menafsirkan “puisi dan wawasan” buku itu, katanya dalam sebuah pernyataan.

“Peran saya adalah membuat narasi yang lebih besar dari cerita tipis Gibran dan mengedit bab puitisnya kembali ke alur,” katanya.

“Saya telah melakukannya dengan segala hormat pada filosofi Gibran dan juga dengan keinginannya untuk menyatukan semua orang dari berbagai agama dan latar belakang.”

Lintas 12 – Portal Berita Indonesia tentang: Sisi manis kehidupan Arab dalam film Hollywood.

Berita Terkait

7 Selebriti Dunia yang Mengungkapkan Dukungan Kuat untuk Palestina
Putri Ariani Juara Keempat di AGT 2023, Penampilannya Tetap Menggetarkan Hati Penonton
Pemenang AGT diumumkan besok! Siapa saja yang bersaing dengan Putri Ariani?
Putri Ariani pantas untuk memenangkan AGT musim ini: Simon Cowell
Iko Uwais Tidak Hadir di Premiere Expendables 4, Menagapa?
Putri Ariani Tampil Mengesankan di America’s Got Talent dan Lolos ke Babak Final
Putri Ariani Melaju ke Final AGT 2023 Setelah Menggebrak Dengan Lagu U2
Penyanyi Lagu Right Here Waiting, Richard Marx, Akan Menggelar Konser di Jakarta pada Bulan Oktober

Berita Terkait

Kamis, 12 Oktober 2023 - 21:42 WIB

7 Selebriti Dunia yang Mengungkapkan Dukungan Kuat untuk Palestina

Jumat, 29 September 2023 - 16:04 WIB

Putri Ariani Juara Keempat di AGT 2023, Penampilannya Tetap Menggetarkan Hati Penonton

Rabu, 27 September 2023 - 16:57 WIB

Pemenang AGT diumumkan besok! Siapa saja yang bersaing dengan Putri Ariani?

Rabu, 27 September 2023 - 14:34 WIB

Putri Ariani pantas untuk memenangkan AGT musim ini: Simon Cowell

Minggu, 24 September 2023 - 21:53 WIB

Iko Uwais Tidak Hadir di Premiere Expendables 4, Menagapa?

Kamis, 7 September 2023 - 10:43 WIB

Putri Ariani Tampil Mengesankan di America’s Got Talent dan Lolos ke Babak Final

Kamis, 7 September 2023 - 10:02 WIB

Putri Ariani Melaju ke Final AGT 2023 Setelah Menggebrak Dengan Lagu U2

Rabu, 30 Agustus 2023 - 18:06 WIB

Penyanyi Lagu Right Here Waiting, Richard Marx, Akan Menggelar Konser di Jakarta pada Bulan Oktober

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB