Hukum  

Ferdy Sambo Didakwa Memerintahkan Pembunuhan Bawahan

Tim khusus menemukan bahwa [Yosua] ditembak mati oleh RE atas perintah FS.

Ferdy Sambo Didakwa Memerintahkan Pembunuhan Bawahan. Menjadi dalang dan otak tewasnya Brigadir J - Lintas 12 Portal Berita Indonesia
Inspektur Jenderal Ferdy Sambo, kiri, tiba di Mabes Polri di Jakarta pada 4 Agustus 2022, untuk menghadiri interogasi atas kematian mantan ajudannya Brigadir Nopryansyah Yosua Hutabarat.

Lintas 12 (Lintas12.com) – Ferdy Sambo Didakwa Memerintahkan Pembunuhan Bawahan.

Ferdy Sambo, seorang perwira tinggi di Mabes Polri, Selasa dituduh menjadi dalang pembunuhan 8 Juli asistennya sendiri Brigadir Yosua Nopryansyah Hutabarat dalam skandal yang telah menarik perhatian publik sepanjang bulan lalu.

Inspektur Jenderal Ferdy memerintahkan pembunuhan dan dia sendiri mengambil pistol Yosua dan melepaskan beberapa tembakan untuk mengarang cerita bahwa korban tewas dalam baku tembak dengan sesama polisi, menurut pengungkapan mengejutkan oleh petinggi Kepolisian Nasional di banyak- konferensi pers yang ditunggu di kantor pusat di Jakarta Selatan.

Polisi telah membentuk tim penyelidik khusus untuk menyelidiki kasus ini setelah hasil dari penyelidikan awal menuai reaksi publik dan kecaman dari keluarga korban karena banyak inkonsistensi dan kecenderungan menyalahkan Yosua.

“Tim khusus menemukan bahwa [Yosua] ditembak mati oleh RE atas perintah FS,” kata Kapolri Listyo Sigit Prabowo dalam konferensi tersebut.

Dia mengacu pada Patroli Kedua Richard Eliezer — yang menjadi tersangka pertama pembunuhan itu — dan Ferdy dengan inisial mereka.

Baca juga:  Ferdy Sambo Mengundurkan Diri dari Polisi Ketika Menunggu Sidang

Baik Richard maupun Yosua bekerja sebagai asisten Ferdy saat pembunuhan terjadi di rumah dinas jenderal polisi di Jakarta Selatan.

“Untuk meninggalkan kesan bahwa ada baku tembak, FS menggunakan pistol [Yosua] untuk menembak tembok beberapa kali,” kata Listyo.

Penyidik ​​masih mengumpulkan bukti dan keterangan saksi untuk mengetahui apakah Ferdy juga melepaskan tembakan ke arah Yosua, tambah Kapolsek.

Mereka juga berupaya menemukan jawaban yang masih hilang selama konferensi Selasa, yaitu motif pembunuhan Ferdy.

Seorang polisi lainnya bernama Brigadir Ricky Rizal dan seorang pria keempat berinisial KM juga ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus tersebut. Mereka dituding sebagai pelengkap kejahatan tersebut.

Kepala Badan Reserse Kriminal Polri Kombes. Jenderal Agus Andrianto mengatakan pada konferensi tersebut bahwa keempat tersangka didakwa dengan pembunuhan berencana yang “membawa hukuman mati maksimum”.

Baca juga:  Anggota DPRD Batu Bara Fraksi PDIP menjadi tersangka kasus penipuan jual beli sapi

Butuh waktu sebulan setelah kematian Yosua bagi Polri untuk akhirnya keluar dengan tuduhan serius terhadap Ferdy, yang tampaknya tidak tersentuh ketika berita “tembak-menembak antara petugas” pecah pada 11 Juli, atau tiga hari setelah dugaan pembunuhan.

Jangka waktu yang panjang antara kematian Yosua dan pengumuman polisi pertama juga menimbulkan kecurigaan publik.

Menurut versi awal mereka, polisi mengatakan Yosua tewas dalam baku tembak setelah dia tertangkap melecehkan istri Ferdy di dalam rumah. Polisi juga menyiratkan bahwa Yosua yang pertama menarik pelatuknya.

Keluarga korban mencium bau permainan busuk dan menyewa pengacara untuk mengajukan kasus pembunuhan dan menuntut otopsi kedua pada tubuh Yosua.

Di tengah pernyataan polisi yang membingungkan dan pertempuran hukum yang diprakarsai oleh keluarga, Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) turun tangan dan Presiden Joko Widodo setidaknya dua kali memerintahkan kepala polisi untuk “menyelidiki kasus ini secara menyeluruh tanpa menutup-nutupi”.

Baca juga:  Peran Lima Tersangka Pembunuhan Petugas Dishub Makassar, Ini Rincian Detilnya

Presiden juga menegaskan tidak ingin nama baik Polri tercoreng akibat salah penanganan kasus tersebut.

Terungkap selama konferensi pers hari Selasa bahwa setidaknya 31 petugas menghadapi tindakan disipliner karena kesalahan dalam menangani kasus ini.

Setidaknya 10 perwira tinggi dicopot dari jabatannya atau diskors karena berbagai tuduhan seperti merusak bukti fisik di TKP.

Perubahan besar dalam penyelidikan yang sedang berlangsung terjadi minggu lalu ketika Richard menawarkan dirinya untuk menjadi pelapor dan berencana untuk mengajukan pengunduran dirinya ke Kepolisian Nasional.

Saat ini dia sedang mencari perlindungan dari Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban atau LPSK.

“Dia sekarang dalam damai dan akan mengatakan yang sebenarnya. Tapi dia telah meminta kami untuk meminta perlindungan hukum sebagai justice collaborator,” kata Deolipa Yumara, pengacara Richard tentang kliennya.

Lintas 12 – Portal Berita Indonesia tentang: Ferdy Sambo Didakwa Memerintahkan Pembunuhan Bawahan.