Umm Kulthum diva Arab, sang bintang dari timur

Jumat, 12 Agustus 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Dari awal yang sederhana, penyanyi Mesir ini menjadi pemain terbesar di dunia Arab, meninggalkan warisan yang tak tertandingi hari ini

Dari awal yang sederhana, penyanyi Mesir ini menjadi pemain terbesar di dunia Arab, meninggalkan warisan yang tak tertandingi hari ini

Lintas 12Umm Kulthum diva Arab, sang bintang dari timur.

Di Indonesia dikenal dengan nama Umi Kultsum. Dari awal yang sederhana, penyanyi Mesir ini menjadi pemain terbesar di dunia Arab, meninggalkan warisan yang tak tertandingi hari ini.

Umi Kultsum, lahir sebagai Fatima Ibrahim es-Sayyed pada tahun 1898 di sebuah desa kecil di Delta Nil, gadis muda yang akan menjadi Umm Kulthum mendapatkan reputasi untuk suara yang kuat yang dengannya dia akan menyanyikan lagu-lagu religi.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Ayahnya, seorang qari Quran, penyanyi yang menyanyikan lagu-lagu religi di pernikahan dan acara-acara khusus untuk mendapatkan uang tambahan, dan ketika bakat putrinya menjadi jelas, dia mulai membawanya bersamanya untuk tampil.

Pada saat itu, tidak biasa bagi anak perempuan untuk menghadiri pertemuan seperti itu, apalagi bernyanyi untuk mereka, terutama dalam komunitas konservatif. Namun demikian, ayah Umm Kulthum memperhatikan suara luar biasa putrinya dan menyamarkannya sebagai anak laki-laki untuk membiarkannya tampil.

Baca juga:  Ciptakan sinergi antara artis dan penggemar di era digital

Terlepas dari tabu sosial yang melibatkan perempuan bernyanyi, Umm Kulthum membuat ayahnya terkesan karena kemampuannya untuk membedakan antara nada yang berbeda dan kedalaman musiknya, yang dapat memikat penonton. Ingin memastikan bahwa potensi putrinya terpenuhi, dia memindahkannya ke Kairo pada tahun 1923, di mana dia dilatih di bawah beberapa penyair, musisi, dan guru terbaik Mesir.

Selama di Kairo, Umm Kulthum mulai mendiversifikasi jenis lagu yang dibawakannya, dari lagu-lagu religi eksklusif hingga lagu-lagu bergaya Arab klasik. Penampilannya juga berubah, dari pakaian tradisional menjadi lebih banyak dipengaruhi gaya Eropa.

Tidak semua orang di Kairo langsung akrab dengan Umm Kulthum, karena latar belakang petani dan sikapnya yang dianggap kelas pekerja dan kasar. Namun, kekuatan suaranya dan kemampuannya sebagai seorang performer perlahan-lahan mengubah orang yang ragu menjadi orang yang percaya. Penampilannya di tempat-tempat yang lebih kecil memberinya kesempatan untuk bernyanyi di panggung yang lebih besar, hingga tahun 1930-an, ketika dia diundang untuk tampil di radio yang dikelola negara Mesir. Ini mengamankan statusnya sebagai salah satu penyanyi terbaik dunia Arab, dan sebelum usia televisi di tahun 1940-an dan 50-an, sudah biasa bagi keluarga untuk menunggu di dekat radio untuk menantikan lagu-lagunya.

Baca juga:  Square Enix akan menjual 'Tomb Raider' ke Embracer Swedia

Segmen radio Umm Kulthum adalah mingguan dan konsernya yang disiarkan kadang-kadang berlangsung selama lima jam setiap kali. Mereka adalah kesempatan bagi pendengarnya untuk melarikan diri dari masalah kehidupan sehari-hari dan ketidakstabilan politik. Selain sebagai penyanyi, Umm Kulthum juga muncul di sejumlah film, terutama musikal.

Sementara lagu-lagunya terutama dipengaruhi oleh puisi tradisional Arab dan tema-tema yang terkait dengan cinta dan kerinduan, paruh terakhir karirnya sangat dipengaruhi oleh sentimen nasionalis yang berlaku. Presiden Mesir Gamal Abdel Nasser, pemimpin republik kedua negara itu, sering menyiarkan pidatonya di belakang lagu-lagu Umm Kulthum, dan penyanyi itu sendiri melakukan tur Eropa, mengumpulkan uang untuk negaranya selama konflik dengan Israel.

Baca juga:  Kontroversi-Kontroversi Miss Universe di Seluruh Dunia, Polemik Terbesar di Indonesia

Umm Kulthum terus tampil hingga tahun 1970-an, ketika dia mulai mengalami masalah ginjal. Dia meninggal pada tahun 1975 karena gagal ginjal, dengan pemakamannya menarik sekitar empat juta pelayat di Mesir. Peti matinya dibawa di bahu pelayat selama berjam-jam di jalanan.

Beberapa dekade setelah kematiannya, warisannya tetap tak tertandingi, dan dalam banyak hal penyanyi Mesir tetap menjadi pola dasar bagi semua diva Arab. Lagu-lagunya masih sering diputar di TV dan radio, dengan banyak penyanyi mencoba me-remix lagu-lagunya untuk audiens modern.

Lintas 12 – Portal Berita Indonesia tentang: Umm Kulthum diva Arab, sang bintang dari timur.

Berita Terkait

7 Selebriti Dunia yang Mengungkapkan Dukungan Kuat untuk Palestina
Putri Ariani Juara Keempat di AGT 2023, Penampilannya Tetap Menggetarkan Hati Penonton
Pemenang AGT diumumkan besok! Siapa saja yang bersaing dengan Putri Ariani?
Putri Ariani pantas untuk memenangkan AGT musim ini: Simon Cowell
Iko Uwais Tidak Hadir di Premiere Expendables 4, Menagapa?
Putri Ariani Tampil Mengesankan di America’s Got Talent dan Lolos ke Babak Final
Putri Ariani Melaju ke Final AGT 2023 Setelah Menggebrak Dengan Lagu U2
Penyanyi Lagu Right Here Waiting, Richard Marx, Akan Menggelar Konser di Jakarta pada Bulan Oktober

Berita Terkait

Kamis, 12 Oktober 2023 - 21:42 WIB

7 Selebriti Dunia yang Mengungkapkan Dukungan Kuat untuk Palestina

Jumat, 29 September 2023 - 16:04 WIB

Putri Ariani Juara Keempat di AGT 2023, Penampilannya Tetap Menggetarkan Hati Penonton

Rabu, 27 September 2023 - 16:57 WIB

Pemenang AGT diumumkan besok! Siapa saja yang bersaing dengan Putri Ariani?

Rabu, 27 September 2023 - 14:34 WIB

Putri Ariani pantas untuk memenangkan AGT musim ini: Simon Cowell

Minggu, 24 September 2023 - 21:53 WIB

Iko Uwais Tidak Hadir di Premiere Expendables 4, Menagapa?

Kamis, 7 September 2023 - 10:43 WIB

Putri Ariani Tampil Mengesankan di America’s Got Talent dan Lolos ke Babak Final

Kamis, 7 September 2023 - 10:02 WIB

Putri Ariani Melaju ke Final AGT 2023 Setelah Menggebrak Dengan Lagu U2

Rabu, 30 Agustus 2023 - 18:06 WIB

Penyanyi Lagu Right Here Waiting, Richard Marx, Akan Menggelar Konser di Jakarta pada Bulan Oktober

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB