Global  

Salman Rushdie gunakan ventilator setelah penusukan di New York

Penulis Inggris "The Satanic Verses," itu memicu kemarahan di antara Muslim.

Salman Rushdie gunakan ventilator setelah penusukan di New York dan bisa kehilangan mata dalam sebuah acara sastra di Amerika - Lintas 12
Penulis Salman Rushdie dirawat setelah dia diserang selama kuliah, pada hari Jumat di Chautauqua Institution di Chautauqua, New York. [AP]

Lintas 12Salman Rushdie gunakan ventilator setelah penusukan di New York.

Salman Rushdie, yang menghabiskan bertahun-tahun bersembunyi setelah fatwa Iran memerintahkan pembunuhannya, menggunakan ventilator dan bisa kehilangan mata setelah serangan penusukan di sebuah acara sastra di negara bagian New York, Jumat.

Penulis Inggris “The Satanic Verses,” yang memicu kemarahan di antara beberapa Muslim, harus diterbangkan ke rumah sakit untuk operasi darurat setelah serangan itu.

Polisi negara bagian New York mengidentifikasi tersangka penyerang sebagai Hadi Matar, 24 tahun dari Fairfield, New Jersey, menambahkan bahwa dia menikam Rushdie di leher serta perut.

Pihak berwenang setempat mengkonfirmasi bahwa Matar berasal dari Lebanon, dari kota selatan Yaroun, Al Arabiya melaporkan.

Baca juga:  China melakukan penyelidikan kasus asuransi jiwa dan Filipina desak Indonesia cabut larangan ekspor batubara

Agennya mengatakan dalam sebuah pernyataan yang diperoleh The New York Times bahwa “berita itu tidak baik.”

“Salman kemungkinan akan kehilangan satu mata; saraf di lengannya terputus; dan hatinya ditusuk dan dirusak,” kata agen Andrew Wylie, yang menambahkan bahwa Rushdie tidak dapat berbicara.

Carl LeVan, seorang profesor politik Universitas Amerika yang menghadiri acara sastra itu, mengatakan kepada AFP bahwa penyerang itu bergegas ke panggung tempat Rushdie duduk dan “menikamnya berulang kali dan dengan kejam.”

Beberapa orang berlari ke panggung dan membawa tersangka ke tanah sebelum polisi yang hadir di acara tersebut menangkapnya. Seorang dokter di antara hadirin memberikan perawatan medis sampai responden darurat pertama tiba.

Baca juga:  25 akademisi terkemuka menandatangani surat terbuka ke universitas di seluruh dunia untuk melakukan divestasi bagi Palestina

Motif penusukan masih belum jelas.

Seorang pewawancara di atas panggung, Ralph Henry Reese, 73 tahun, menderita cedera wajah tetapi telah dibebaskan dari rumah sakit, kata polisi.

Serangan itu terjadi di Chautauqua Institution, yang menyelenggarakan program seni di komunitas tepi danau yang tenang, 70 mil (110 kilometer) selatan kota Buffalo.

“Apa yang banyak dari kita saksikan hari ini adalah ekspresi kekerasan kebencian yang mengguncang kita sampai ke inti kita,” kata Institusi Chautauqua dalam sebuah pernyataan.

LeVan, seorang reguler Chautauqua, mengatakan tersangka “berusaha menikamnya sebanyak mungkin sebelum dia ditundukkan,” menambahkan bahwa dia yakin pria itu “berusaha membunuh” Rushdie.

“Ada terengah-engah ngeri dan panik dari kerumunan,” kata profesor.

Baca juga:  Pengunjuk rasa muda Sri Lanka beralih ke buku sebagai 'senjata' perubahan

Rushdie, 75, menjadi sorotan dengan novel keduanya “Midnight’s Children” pada tahun 1981, yang memenangkan pujian internasional dan Penghargaan Booker bergengsi Inggris untuk penggambaran India pasca-kemerdekaan.

Tapi bukunya tahun 1988 “The Satanic Verses” mengubah hidupnya ketika pemimpin tertinggi pertama Iran Ayatollah Ruhollah Khomeini mengeluarkan fatwa, atau dekrit agama, yang memerintahkan pembunuhannya.

Novel tersebut dianggap oleh sebagian umat Islam sebagai tidak menghormati Islam dan Nabi Muhammad.