Swedia mengubah hukum pembakaran Quran?

Jumat, 21 Juli 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Aksi membakar bendera Swdia sebagai protes atas kebijakan pemerintah yang membolehkan aksi pembakaran Al-Qur'an

Aksi membakar bendera Swdia sebagai protes atas kebijakan pemerintah yang membolehkan aksi pembakaran Al-Qur'an

Swedia mengubah hukum pembakaran Quran? Swedia mungkin mempertimbangkan untuk mengubah hukum pembakaran Quran oleh situs berita Lintas 12 – LINTAS12.COM

Insiden baru-baru ini pada protes resmi di Stockholm memicu kemarahan dari pemerintah di beberapa negara mayoritas Muslim

Menteri Kehakiman Swedia mengatakan pemerintahnya mungkin terbuka untuk mengubah undang-undang protes, setelah pembakaran Al-Quran di Stockholm bulan lalu memicu kemarahan di seluruh dunia Muslim.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Gunnar Strömmer mengatakan kepada surat kabar Swedia Aftonbladet bahwa insiden tersebut dan yang lainnya telah membantu Swedia menjadi target kekerasan jihadis.

“Kami telah melihat penangkapan di Swedia atas dugaan persiapan serangan teroris,” katanya. “Ada penangkapan di Jerman atas dugaan persiapan serangan teroris terhadap Swedia sehubungan dengan hal ini. Kita juga dapat melihat bahwa pembakaran Al-Quran minggu lalu telah menimbulkan ancaman terhadap keamanan internal kita.

Baca juga:  Kasus COVID mencapai rekor tertinggi di AS, sebagian Eropa: Berita langsung

“Jelas bahwa kami harus menganalisis situasi hukum sehubungan dengan peristiwa musim semi dan keputusan tersebut. Analisis sedang berlangsung dan kami akan kembali dengan kesimpulan apa pun.”

Insiden pada bulan Juni melihat seorang warga negara Irak di Swedia merobek dan membakar salinan kitab suci Islam di luar masjid terbesar ibukota pada hari Idul Adha.

Reaksi internasional atas tindakannya cepat dan geram. Maroko menarik duta besarnya, dan pemerintah Iran, Arab Saudi, dan Irak dengan suara bulat mengutuk insiden itu.

Di Baghdad, kerumunan pengunjuk rasa berkumpul di kedutaan Swedia dan bahkan memasuki kompleksnya sebelum dibubarkan oleh pasukan keamanan.

Sementara pihak berwenang telah memberikan izin untuk protes Salwan Momika, polisi mengatakan setelah itu mereka sedang menyelidiki aksinya sebagai potensi tindakan “hasutan terhadap kelompok etnis”.

Baca juga:  Iran mengirimi Israel gambar peta gudang senjata nuklirnya

Pukulan diplomatik dari insiden tersebut sangat serius ketika menyangkut Turki, yang pemerintahannya telah menyimpang dari sekularisme selama dekade terakhir.

Bersama Hongaria, Turki telah memblokir aksesi Swedia ke NATO dengan alasan bahwa negara itu adalah rumah bagi orang-orang yang dianggapnya teroris.

Awal pekan ini, menteri luar negeri Turki, Hakan Fidan, mengatakan pada konferensi pers bahwa insiden itu merupakan bagian dari pola yang meresahkan.

“Fakta bahwa sistem keamanan Swedia tidak mampu mencegah provokasi dan menampilkan citra (negara) yang membawa masalah ke NATO alih-alih lebih banyak kekuatan membuat kami berpikir dalam aspek strategis dan keamanan,” katanya.

Namun, dia juga mengatakan bahwa Ankara tetap akan menyetujui keanggotaan Swedia saat pemerintah Swedia “menyelesaikan pekerjaan rumahnya”.

Baca juga:  Emisi gas rumah kaca Jepang turun ke rekor terendah

Swedia mengubah hukum pembakaran Quran? Swedia mungkin mempertimbangkan untuk mengubah hukum pembakaran Quran oleh situs berita Lintas 12 – LINTAS12.COM

Berita Terkait

Akui Negara Palestina dan Beri Ibu Kota, Baru Israel Bisa Damai: Vladimir Putin
Sikapi Konflik Israel – Palestina, Muhammadiyah Mendorong Perdamaian
Sayap Kanan Radikal Meningkat Tajam di Jerman
Iklan Sephora dengan pesepakbola berhijab tuai pro-kontra di Prancis
Korban Tewas Gempa Maroko Tembus 2.000 Orang, Penyintas Tidur di Tempat Terbuka
Gempa Maroko Merenggut Nyawa 820 Orang, Jokowi Ungkapkan Duka
Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian
Diplomat ASEAN bertemu untuk meninjau rencana perdamaian Myanmar yang terhenti

Berita Terkait

Sabtu, 14 Oktober 2023 - 19:46 WIB

Akui Negara Palestina dan Beri Ibu Kota, Baru Israel Bisa Damai: Vladimir Putin

Rabu, 11 Oktober 2023 - 18:07 WIB

Sikapi Konflik Israel – Palestina, Muhammadiyah Mendorong Perdamaian

Jumat, 22 September 2023 - 21:39 WIB

Sayap Kanan Radikal Meningkat Tajam di Jerman

Sabtu, 16 September 2023 - 15:35 WIB

Iklan Sephora dengan pesepakbola berhijab tuai pro-kontra di Prancis

Minggu, 10 September 2023 - 11:41 WIB

Korban Tewas Gempa Maroko Tembus 2.000 Orang, Penyintas Tidur di Tempat Terbuka

Sabtu, 9 September 2023 - 18:51 WIB

Gempa Maroko Merenggut Nyawa 820 Orang, Jokowi Ungkapkan Duka

Kamis, 7 September 2023 - 22:03 WIB

Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian

Senin, 4 September 2023 - 16:08 WIB

Diplomat ASEAN bertemu untuk meninjau rencana perdamaian Myanmar yang terhenti

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB