Aktivis Rohingya menyerukan lebih banyak tekanan internasional terhadap Myanmar

Sabtu, 22 Juli 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

engungsi Rohingya berkumpul di Kamp Pengungsi Kutupalong untuk memperingati lima tahun pelarian mereka dari negara tetangga Myanmar. [Reuters/File Foto]

engungsi Rohingya berkumpul di Kamp Pengungsi Kutupalong untuk memperingati lima tahun pelarian mereka dari negara tetangga Myanmar. [Reuters/File Foto]

Aktivis Rohingya menyerukan lebih banyak tekanan internasional terhadap Myanmar oleh situs berita LINTAS 12 – LINTAS12.COM

Aktivis Rohingya di Bangladesh menyerukan komunitas internasional untuk meningkatkan tekanan pada Myanmar menyusul seruan baru di PBB untuk repatriasi yang aman dan berkelanjutan dari minoritas yang teraniaya ke tanah air mereka.
Muslim Rohingya dan minoritas lainnya di Myanmar telah mengalami diskriminasi dan penganiayaan sistematis selama beberapa dekade, termasuk penumpasan militer tahun 2017 yang menewaskan ribuan orang dan membuat ratusan ribu orang mengungsi dari Negara Bagian Rakhine.

Awal bulan ini, Dewan Hak Asasi Manusia PBB mengadopsi resolusi tentang situasi hak asasi manusia Rohingya dan minoritas Myanmar lainnya, menjadikannya salah satu yang terbaru untuk meminta pemerintah di Naypyidaw untuk menciptakan “kondisi yang kondusif untuk repatriasi sukarela, aman, bermartabat dan berkelanjutan”.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Untuk memastikan repatriasi yang berkelanjutan, harus ada lebih banyak tekanan dari berbagai pihak oleh komunitas internasional terhadap pemerintah Myanmar,” Mohammed Rezuwan Khan, seorang aktivis hak Rohingya di Cox’s Bazar, minggu ini.

“Kami semua Rohingya sangat ingin kembali ke tanah air kami. Tapi harus ada situasi yang kondusif di Rakhine sana. Dalam situasi saat ini, jika kami kembali, pemerintah Myanmar akan menganiaya kami lagi.”

Baca juga:  Sikapi Konflik Israel - Palestina, Muhammadiyah Mendorong Perdamaian

Khan termasuk di antara lebih dari satu juta Rohingya yang mendekam di kamp-kamp pengungsi di Bangladesh, yang selama bertahun-tahun telah menjadi tuan rumah dan memberi mereka dukungan kemanusiaan meskipun tidak menandatangani Konvensi Pengungsi PBB tahun 1951.

Negara berkembang menghabiskan sekitar $1,2 miliar setiap tahun untuk mendukung Rohingya, karena bantuan internasional untuk komunitas tersebut telah menurun sejak tahun 2020. Program Pangan Dunia PBB memotong jatah makanan untuk kelompok tersebut awal tahun ini, karena permohonan sumbangannya belum terpenuhi.

Komunitas Rohingya di Cox’s Bazar menderita karena mencari kepastian tentang masa depan mereka, kata Khan.
“Jika kita dipaksa untuk tinggal di sini lebih lama, itu akan menciptakan generasi yang hilang dari Rohingya,” katanya, menyinggung kurangnya kesempatan pendidikan dan pekerjaan bagi masyarakat.

Rohingya di Myanmar juga merasa “mereka tidak cukup aman,” kata Khan, sementara orang-orang di Bangladesh juga merasa tidak aman karena meningkatnya kejahatan di kamp.

“Rasa tidak aman muncul di sini di antara kita sepanjang waktu,” kata Khan.

“Saya tidak tahu kapan saya akan dibunuh oleh siapa; itu sebabnya kami tidak ingin terus tinggal di sini. Kami mengimbau komunitas internasional untuk memastikan solusi berkelanjutan untuk krisis Rohingya ini.”

Semakin banyak orang Rohingya mengambil risiko perjalanan kapal yang berbahaya untuk meninggalkan Bangladesh ke negara-negara seperti Malaysia dan Indonesia. Pada tahun 2022, lebih dari 3.500 percobaan penyeberangan laut yang berbahaya, menurut UNHCR.

Baca juga:  Presiden Chili yang baru menyerukan solidaritas untuk Palestina

Terlepas dari berbagai rencana untuk Rohingya kembali ke Myanmar selama bertahun-tahun, tidak ada kemajuan praktis yang dicapai. Upaya terbaru terjadi pada bulan Mei, melibatkan para pemimpin komunitas pengungsi dan pejabat Bangladesh yang mengunjungi Negara Bagian Rakhine untuk menilai kemungkinan repatriasi.

Mohammad Jubaer, ketua Arakan Rohingya Society for Peace and Human Rights di Cox’s Bazar, menyoroti pentingnya akuntabilitas.

“Masyarakat internasional harus memastikan beberapa masalah akuntabilitas seperti martabat, keamanan, dll. Di tempat kita akan tinggal di Myanmar, itu harus menjadi zona aman yang dijaga oleh komunitas internasional. Jika tidak, otoritas Myanmar akan kembali mengirim kami secara paksa ke Bangladesh seperti sebelumnya,” kata Jubaer seperti dikutip dari laman Arab News.

“Ini bukan hanya masalah penganiayaan terhadap Rohingya. Semua kelompok etnis minoritas lainnya di Myanmar harus dilindungi,” katanya.

“Masyarakat internasional harus lebih menekan Myanmar untuk memastikan hal ini.”

Negara maju dan organisasi antar pemerintah memikul “tanggung jawab etis” ketika menyangkut masalah Rohingya, kata Mohammed Nur Khan, seorang aktivis hak dan pakar migrasi Bangladesh.

Baca juga:  Israel memanggil duta besar atas komentar Lavrov tentang Hitler

“Karena mereka berada dalam posisi yang maju dalam situasi politik dan keuangan, maka secara etis, tanggung jawab lebih pada mereka. Pertama, mereka bisa membuka pintu diskusi di platform PBB. Ini sangat penting,” kata Khan seperti dikutip dari laman Arab News.

“Kedua, mereka dapat memaksa junta Myanmar untuk menciptakan lingkungan yang menguntungkan dengan menggunakan pendekatan yang berbeda seperti menjatuhkan sanksi ekonomi dan lainnya. Komunitas internasional harus lebih aktif melibatkan platform regional seperti ASEAN,” katanya.

Khan mengatakan resolusi PBB terbaru dapat memicu lebih banyak upaya dari pemerintah Myanmar untuk memperbaiki situasi di Negara Bagian Rakhine, tetapi dia tidak yakin itu dapat menciptakan lingkungan yang kondusif bagi Rohingya.

Resolusi PBB datang setelah kunjungan profil tinggi ke kamp-kamp pengungsi di Bangladesh, termasuk Sekretaris Jenderal OKI Hissein Brahim Taha dan Ketua Jaksa Pengadilan Kriminal Internasional Karim Khan.

“Tapi itu harus dilakukan, meski butuh waktu. Tanpa memastikan hal ini, bukanlah keputusan yang tepat bagi kami untuk memulangkan Rohingya. Saya tidak berpikir situasi saat ini di Rakhine menguntungkan untuk memastikan lingkungan hidup yang aman bagi siapa pun.”

Demikian berita seputar Aktivis Rohingya menyerukan lebih banyak tekanan internasional terhadap Myanmar oleh situs berita LINTAS 12 – LINTAS12.COM

Berita Terkait

Akui Negara Palestina dan Beri Ibu Kota, Baru Israel Bisa Damai: Vladimir Putin
Sikapi Konflik Israel – Palestina, Muhammadiyah Mendorong Perdamaian
Sayap Kanan Radikal Meningkat Tajam di Jerman
Iklan Sephora dengan pesepakbola berhijab tuai pro-kontra di Prancis
Korban Tewas Gempa Maroko Tembus 2.000 Orang, Penyintas Tidur di Tempat Terbuka
Gempa Maroko Merenggut Nyawa 820 Orang, Jokowi Ungkapkan Duka
Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian
Diplomat ASEAN bertemu untuk meninjau rencana perdamaian Myanmar yang terhenti

Berita Terkait

Sabtu, 14 Oktober 2023 - 19:46 WIB

Akui Negara Palestina dan Beri Ibu Kota, Baru Israel Bisa Damai: Vladimir Putin

Rabu, 11 Oktober 2023 - 18:07 WIB

Sikapi Konflik Israel – Palestina, Muhammadiyah Mendorong Perdamaian

Jumat, 22 September 2023 - 21:39 WIB

Sayap Kanan Radikal Meningkat Tajam di Jerman

Sabtu, 16 September 2023 - 15:35 WIB

Iklan Sephora dengan pesepakbola berhijab tuai pro-kontra di Prancis

Minggu, 10 September 2023 - 11:41 WIB

Korban Tewas Gempa Maroko Tembus 2.000 Orang, Penyintas Tidur di Tempat Terbuka

Sabtu, 9 September 2023 - 18:51 WIB

Gempa Maroko Merenggut Nyawa 820 Orang, Jokowi Ungkapkan Duka

Kamis, 7 September 2023 - 22:03 WIB

Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian

Senin, 4 September 2023 - 16:08 WIB

Diplomat ASEAN bertemu untuk meninjau rencana perdamaian Myanmar yang terhenti

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB