Apakah Diabetes Tipe 1 Bersifat Genetik? Ini Pendapat Para Ahli

Kamis, 27 Juli 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Foto: La Lumiere / Getty images

Foto: La Lumiere / Getty images

Apakah Diabetes Tipe 1 Bersifat Genetik? Ini Pendapat Para Ahli oleh situs berita LINTAS 12 – LINTAS12.COM.

Para ahli telah mengidentifikasi beberapa mutasi gen yang berkontribusi pada diabetes tipe 1, tetapi masih banyak lagi yang harus ditemukan. Namun, gen hanyalah bagian dari cerita ini. Sebagian besar ahli percaya bahwa mutasi gen khusus hanya mempengaruhi kecenderungan Anda untuk mengembangkan diabetes tipe 1, sementara faktor lingkungan tambahan diperlukan untuk mengaktifkan gen-gen tersebut. Berikut ini adalah yang kita ketahui tentang gambaran genetik yang rumit dari diabetes tipe 1.

“Ada komponen genetik yang sangat kuat tetapi bukan satu-satunya hal yang terjadi,” kata Leann Olansky, MD, seorang ahli endokrinologi di Cleveland Clinic kepada Health. “Ada kondisi lingkungan yang memicu proses ini.”

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Apa Itu Diabetes Tipe 1?

Diabetes tipe 1 adalah penyakit autoimun yang mengganggu salah satu proses paling fundamental dalam biologi: memastikan gula tersedia untuk menggerakkan tubuh kita.

Secara singkat, sistem kekebalan tubuh yang salah mengenali dan menghancurkan sel beta pankreas yang memproduksi insulin. Insulin dibutuhkan untuk memindahkan gula dari makanan keluar dari darah dan masuk ke sel-sel tempat gula disimpan sebagai energi. Tanpa insulin, kadar gula naik hingga tingkat yang berbahaya dan dapat menyebabkan koma bahkan kematian.

Diabetes tipe 1 adalah penyakit seumur hidup yang memerlukan pengobatan penggantian insulin seumur hidup untuk mengelolanya.

Baca juga:  Monkeypox, saatnya Indonesia meningkatkan kewaspadaan

Apakah Ada “Gen Diabetes”?

Para ilmuwan belum mengidentifikasi satu gen yang menyebabkan diabetes tipe 1. Sebaliknya, mereka telah menemukan mutasi pada sekelompok gen yang disebut kompleks antigen leukosit manusia (HLA). Kombinasi spesifik dari mutasi-mutasi ini (disebut haplotipe) tampaknya meningkatkan risiko mengembangkan diabetes tipe 1.

“Mutasi-mutasi ini terkait dengan perubahan pada sistem kekebalan tubuh seseorang yang merangsang penghancuran autoimun dari sel-sel pankreas yang memproduksi insulin, yang menyebabkan diabetes tipe 1,” kata Deena Adimoolam, MD, seorang spesialis endokrinologi dan kedokteran preventif di New Jersey kepada Health.

Secara khusus, gen-gen ini, yang terletak pada kromosom 6, membantu sistem kekebalan tubuh mengenali senyawa mana yang alami bagi tubuh dan mana yang seharusnya tidak ada. Tanpa kemampuan ini, sistem kekebalan tubuh tidak dapat membedakan mana senyawa yang bersahabat dan mana yang berbahaya.

Kompleks gen yang sama juga terlibat dalam penyakit autoimun lainnya, yang mungkin menjelaskan fitur lain dari diabetes tipe 1.

“Pasien dengan diabetes tipe 1 dapat memiliki penyakit autoimun lainnya,” kata Dr. Olansky. “Mereka mungkin memiliki jalur serupa.”

Namun, perubahan pada gen HLA hanya menjelaskan sekitar 40% risiko genetik untuk diabetes tipe 1. Ada gen lain yang tidak hanya meningkatkan risiko tetapi juga menurunkannya. “Ada banyak gen lain yang memodifikasi risiko tersebut dan membuatnya lebih besar atau lebih kecil,” kata Dr. Olansky.

Baca juga:  Nyeri Ulu Hati: Mengenal Tanda Sakit Jantung dan Asam Lambung

Gen-gen tersebut paling sering ada pada orang-orang berkulit putih, yang masuk akal karena kasus diabetes tipe 1 sebagian besar terjadi pada orang kulit putih. Sebuah mutasi gen spesifik (HLA-DR7) dapat meningkatkan risiko pada orang Afrika-Amerika, sementara HLA-DR9 dapat meningkatkan risiko pada individu Jepang.

Salah satu bentuk diabetes, yang disebut MODY (maturity-onset diabetes of the young), jelas disebabkan oleh variasi gen tertentu. Meskipun MODY memiliki banyak fitur diabetes tipe 1, tetapi keduanya tidak identik.

Warisan Keluarga

Variasi gen yang bertanggung jawab atas diabetes tipe 1 diturunkan dalam keluarga. “Risiko seumur hidup untuk mengembangkan T1DM meningkat secara signifikan jika seseorang memiliki riwayat keluarga diabetes tipe 1,” kata Dr. Adimoolam. “Satu studi menunjukkan bahwa risiko mengembangkan T1DM tanpa riwayat keluarga adalah 0,4%. Jika salah satu orang tua memiliki T1DM, risiko anaknya mengembangkan T1DM meningkat menjadi 3%-4%.”

Jika ibu atau ayah Anda memiliki diabetes tipe 1, risiko Anda untuk mendapatkannya sekitar 5%, dibandingkan dengan hanya 1% di populasi umum, kata Dr. Olansky.

Namun, bahkan di antara saudara kandung identik, risiko tidaklah sama. Jika salah satu saudara kandung mengembangkan diabetes tipe 1, maka saudara kandung lainnya memiliki peluang 50% untuk juga mengalami kondisi tersebut.

Artinya, ada masalah lain yang memainkan peran. “Anda bisa memiliki gen tersebut dan relatif terlindungi sampai keadaan muncul yang memicunya,” kata Dr. Olansky.

Baca juga:  Resistensi antimikroba sekarang menjadi penyebab utama kematian di seluruh dunia

Pemicu Lingkungan

Sekitar 25% orang berkulit putih memiliki tipe HLA yang jelas terkait dengan risiko diabetes tipe 1, tetapi hanya sekitar 1% dari total populasi yang benar-benar mengembangkan diabetes tipe 1, kata Dr. Olansky. Lebih lanjut, hanya sekitar 5% dari mereka yang memiliki mutasi sebenarnya yang mengembangkan kondisi tersebut.

Lalu mengapa mutasi gen ini meningkatkan risiko bagi beberapa orang dan tidak bagi yang lainnya?

Sekali lagi, pengetahuan para ahli masih sangat terbatas, tetapi tampaknya ada pemicu lingkungan yang menggerakkan gen-gen tersebut. Tidak ada yang tahu persis apa pemicu-pemicu tersebut, tetapi ada beberapa calon yang diduga.

Faktor-faktor terkait kehamilan tertentu yang telah dikaitkan dengan diabetes tipe 1 meliputi ibu yang lebih tua dari 25 tahun, preeklampsia, penyakit pernapasan neonatal, dan kuning pada bayi (jaundice), kata Dr. Adimoolam.

Beberapa virus juga telah dianggap sebagai pemicu, seperti rubela dan coxsackievirus, begitu pula defisiensi vitamin D dan paparan cuaca dingin.

Tetapi seperti halnya tidak ada satu gen yang menjelaskan diabetes tipe 1, kemungkinan tidak ada satu pemicu lingkungan yang dapat menjelaskannya sepenuhnya juga.

Demikian artikel seputar Apakah Diabetes Tipe 1 Bersifat Genetik? Ini Pendapat Para Ahli oleh situs berita LINTAS 12 – LINTAS12.COM.

Berita Terkait

Penyebab Kanker Ginjal yang Dialami oleh Vidi Aldiano
Mitos Kanker Prostat dan Kemasan Galon Guna Ulang: Fakta yang Sebenarnya
Nyeri Ulu Hati: Mengenal Tanda Sakit Jantung dan Asam Lambung
Varian Baru Covid-19 Eris Sudah Hadir di Indonesia Sejak 2 Bulan yang Lalu
Perbedaan Antara Diabetes Kering dan Basah: Penanganan dan Pencegahannya
Manfaat Kesehatan Makanan Pedas
Masyarakat Diingatkan untuk Waspada Modus Penipuan BPJS Kesehatan
Kemenkes RI Berupaya Mencapai Eliminasi Hepatitis B dan C Tahun 2030

Berita Terkait

Jumat, 13 Oktober 2023 - 21:31 WIB

Penyebab Kanker Ginjal yang Dialami oleh Vidi Aldiano

Senin, 25 September 2023 - 15:59 WIB

Mitos Kanker Prostat dan Kemasan Galon Guna Ulang: Fakta yang Sebenarnya

Rabu, 16 Agustus 2023 - 20:37 WIB

Nyeri Ulu Hati: Mengenal Tanda Sakit Jantung dan Asam Lambung

Kamis, 10 Agustus 2023 - 23:55 WIB

Varian Baru Covid-19 Eris Sudah Hadir di Indonesia Sejak 2 Bulan yang Lalu

Rabu, 9 Agustus 2023 - 13:28 WIB

Perbedaan Antara Diabetes Kering dan Basah: Penanganan dan Pencegahannya

Selasa, 1 Agustus 2023 - 13:20 WIB

Manfaat Kesehatan Makanan Pedas

Kamis, 27 Juli 2023 - 20:10 WIB

Apakah Diabetes Tipe 1 Bersifat Genetik? Ini Pendapat Para Ahli

Kamis, 27 Juli 2023 - 08:30 WIB

Masyarakat Diingatkan untuk Waspada Modus Penipuan BPJS Kesehatan

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB