Kemenkes RI Berupaya Mencapai Eliminasi Hepatitis B dan C Tahun 2030

Kamis, 27 Juli 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Ilustrasi virus hepatitis

Ilustrasi virus hepatitis

Kemenkes RI Berupaya Mencapai Eliminasi Hepatitis B dan C Tahun 2030 oleh situs berita LINTAS 12 – LINTAS12.COM.

Kementerian Kesehatan Republik Indonesia (Kemenkes RI) berkomitmen untuk mencapai eliminasi penyakit hepatitis B dan C di Indonesia pada tahun 2030 melalui serangkaian intervensi yang melibatkan partisipasi masyarakat.

“Hepatitis adalah peradangan hati yang mayoritas disebabkan oleh virus dan telah menjadi masalah kesehatan global, termasuk di Indonesia,” ungkap Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Kemenkes RI, Imran Pambudi, dalam Press Briefing Hari Hepatitis Sedunia 2023 yang diselenggarakan secara daring di Jakarta pada hari Rabu.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (World Health Organization/WHO), diperkirakan ada sekitar 296 juta orang yang menderita hepatitis B kronis dan 58 juta orang yang terinfeksi hepatitis C kronis, dengan angka kematian lebih dari 1 juta orang.

Imran menyampaikan bahwa kawasan Asia Tenggara menyumbang sekitar 410 ribu kematian, dimana 80 persennya disebabkan oleh kanker hati dan sirosis yang terkait dengan hepatitis B dan C.

Baca juga:  Pola hidup sehat untuk meningkatkan kualitas hidup

Berdasarkan data Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2013, jumlah penderita hepatitis B dan C di Indonesia diperkirakan mencapai 20 juta orang, dengan 7,1 persen atau sekitar 18 juta orang menderita hepatitis B, dan 1 persen atau sekitar 2,5 juta orang terinfeksi hepatitis C.

Dengan data tersebut, Imran menegaskan bahwa saat ini Indonesia masih masuk dalam kategori negara dengan tingkat prevalensi hepatitis B yang tinggi hingga sangat tinggi.

Ia juga menambahkan bahwa hepatitis adalah peradangan hati yang dapat berkembang menjadi kondisi yang lebih serius seperti sirosis hati dan kanker hati.

Virus hepadnaviridae merupakan penyebab umum hepatitis A, B, C, D, dan E di seluruh dunia, disamping faktor risiko lain seperti konsumsi alkohol, paparan zat berbahaya, dan masalah sistem kekebalan tubuh.

“Jenis B dan C menyebabkan penyakit kronis pada ratusan juta orang dan menjadi penyakit paling umum yang mengarah ke sirosis hati dan kanker hati,” ujar Imran.

Penularannya terjadi melalui kontak darah dan cairan tubuh, dengan sebagian besar kasus di Indonesia disebabkan oleh penularan dari ibu ke anak.

Baca juga:  Meningkatkan kewaspadaan hepatitis misterius pada anak-anak: Kementerian Kesehatan

Pada tahun 2013, ditemukan bahwa 4,2 persen dari total populasi penderita hepatitis B di Indonesia adalah balita, yang umumnya terinfeksi melalui konsumsi makanan atau air yang terkontaminasi.

Gejala yang sering muncul pada kasus berat hepatitis B adalah perubahan warna kulit dan mata menjadi kuning, urin berwarna gelap, disertai mual, muntah, kelelahan, dan nyeri perut.

Kemenkes telah melakukan berbagai upaya intervensi untuk mengatasi hepatitis, mulai dari kampanye hidup bersih dan sehat (PHBS), pemberian vaksin hepatitis B, pencegahan penularan dari ibu ke anak, notifikasi pasangan dan anak-anak, uji saring infeksi menular melalui transfusi darah, hingga penerapan standar keamanan kesehatan.

Imran menekankan pentingnya pengawasan terhadap penggunaan narkoba suntik sebagai upaya pencegahan.

Upaya penanggulangan hepatitis yang dilakukan Kemenkes RI meliputi pemberian vaksin hepatitis B0 dalam waktu kurang dari 24 jam setelah lahir, dilanjutkan dengan vaksin B1, B2, dan B3 sesuai dengan program Imunisasi Nasional.

Baca juga:  China sambut 2022 pekan terburuk Covid sejak sukses menjinakkan virus

Selanjutnya, dilakukan skrining hepatitis B pada seluruh ibu hamil di 489 kabupaten/kota yang melibatkan lebih dari 3,2 juta orang peserta, yang mana dari jumlah tersebut terdapat 50.744 ibu hamil yang dinyatakan positif terinfeksi.

Kemenkes juga memberikan obat antivirus Tenofovir pada ibu hamil yang terdiagnosis hepatitis B sejak tahun 2022 di 180 fasilitas kesehatan di 34 kabupaten/kota yang tersebar di 17 provinsi.

“Kami berencana untuk secara bertahap memperluas program ini sehingga pada tahun 2029, seluruh kabupaten/kota di Indonesia dapat memberikan obat antivirus Tenofovir kepada ibu hamil yang memerlukan,” jelasnya.

Selain itu, program intervensi juga mencakup pemberian vaksin Hepatitis B Immunoglobulin pada bayi dan ibu yang terdiagnosis hepatitis B dalam waktu 24 jam setelah melahirkan untuk meminimalkan risiko penularan lebih lanjut.

Demikian berita kesehatan seputar Kemenkes RI Berupaya Mencapai Eliminasi Hepatitis B dan C Tahun 2030 oleh situs berita LINTAS 12 – LINTAS12.COM.

Berita Terkait

Penyebab Kanker Ginjal yang Dialami oleh Vidi Aldiano
Mitos Kanker Prostat dan Kemasan Galon Guna Ulang: Fakta yang Sebenarnya
Nyeri Ulu Hati: Mengenal Tanda Sakit Jantung dan Asam Lambung
Varian Baru Covid-19 Eris Sudah Hadir di Indonesia Sejak 2 Bulan yang Lalu
Perbedaan Antara Diabetes Kering dan Basah: Penanganan dan Pencegahannya
Manfaat Kesehatan Makanan Pedas
Apakah Diabetes Tipe 1 Bersifat Genetik? Ini Pendapat Para Ahli
Masyarakat Diingatkan untuk Waspada Modus Penipuan BPJS Kesehatan

Berita Terkait

Jumat, 13 Oktober 2023 - 21:31 WIB

Penyebab Kanker Ginjal yang Dialami oleh Vidi Aldiano

Senin, 25 September 2023 - 15:59 WIB

Mitos Kanker Prostat dan Kemasan Galon Guna Ulang: Fakta yang Sebenarnya

Rabu, 16 Agustus 2023 - 20:37 WIB

Nyeri Ulu Hati: Mengenal Tanda Sakit Jantung dan Asam Lambung

Kamis, 10 Agustus 2023 - 23:55 WIB

Varian Baru Covid-19 Eris Sudah Hadir di Indonesia Sejak 2 Bulan yang Lalu

Rabu, 9 Agustus 2023 - 13:28 WIB

Perbedaan Antara Diabetes Kering dan Basah: Penanganan dan Pencegahannya

Selasa, 1 Agustus 2023 - 13:20 WIB

Manfaat Kesehatan Makanan Pedas

Kamis, 27 Juli 2023 - 20:10 WIB

Apakah Diabetes Tipe 1 Bersifat Genetik? Ini Pendapat Para Ahli

Kamis, 27 Juli 2023 - 08:30 WIB

Masyarakat Diingatkan untuk Waspada Modus Penipuan BPJS Kesehatan

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB