Swedia Meninjau Kembali Izin Tinggal Pengungsi Irak yang Membakar Salinan Al-Qur’an

Sabtu, 29 Juli 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Salwan Momika dikawal polisi [Foto: Reuters]

Salwan Momika dikawal polisi [Foto: Reuters]

Swedia Meninjau Kembali Izin Tinggal Pengungsi Irak yang Membakar Salinan Al-Qur’an oleh situs berita LINTAS 12 – LINTAS12.COM.

Badan Imigrasi Swedia mengumumkan bahwa mereka sedang meninjau kembali izin tinggal seorang pengungsi Irak yang terlibat dalam beberapa tindakan penistaan Al-Qur’an di Stockholm dalam beberapa minggu terakhir, yang telah menimbulkan kemarahan umat Muslim di seluruh dunia.

Seorang pengungsi Irak bernama Salwan Momika membakar sebuah salinan Al-Qur’an di luar masjid pusat Stockholm pada Hari Raya Idul Adha (28 Juni) dan juga mengadakan demonstrasi di depan Kedutaan Besar Irak awal bulan ini, di mana dia mengancam akan membakar kitab suci Muslim itu sekali lagi.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Badan imigrasi mengatakan pada Jumat malam bahwa mereka sedang meninjau kembali status imigrasi pria tersebut, setelah menerima informasi dari otoritas Swedia yang memberikan alasan untuk mempertimbangkan pencabutan statusnya di Swedia.

“Ini adalah tindakan hukum yang diambil ketika badan imigrasi Swedia menerima informasi seperti itu dan masih terlalu dini untuk mengatakan apa pun tentang hasil kasus ini,” kata seorang juru bicara badan imigrasi dalam pernyataan kepada kantor berita Reuters, sambil menambahkan bahwa pihaknya tidak dapat berkomentar lebih lanjut karena kerahasiaan.

Baca juga:  Dampak Pembakaran Alquran Dirasakan Denmark dan Swedia, Mendapat Sorotan dari Negara-Negara Muslim

Menurut kantor berita Swedia TT, pria tersebut memiliki izin tinggal sementara di Swedia yang akan berakhir pada tahun 2024.

Swedia telah berada di sorotan internasional dalam beberapa minggu terakhir setelah terjadi protes di mana salinan Al-Qur’an telah rusak dan dibakar.

Serangan terhadap Al-Qur’an di Swedia dan Denmark dalam beberapa minggu terakhir telah menyakiti banyak negara-negara Muslim, termasuk Turki, yang dukungannya diperlukan oleh Swedia untuk bergabung dengan Organisasi Traktat Atlantik Utara (NATO) setelah invasi Rusia ke Ukraina pada tahun 2022.

Polisi Stockholm juga telah menerima permohonan untuk demonstrasi yang mencakup pembakaran kitab-kitab agama lain, yang menyebabkan banyak orang mengkritik Swedia.

Pengadilan Swedia telah memutuskan bahwa polisi tidak dapat menghentikan pembakaran kitab-kitab suci, tetapi pemerintahan Perdana Menteri Ulf Kristersson mengatakan awal bulan ini bahwa mereka akan memeriksa apakah ada alasan untuk mengubah Undang-Undang Ketertiban Umum untuk membuatnya memungkinkan bagi polisi untuk menghentikan pembakaran Al-Qur’an.

Baca juga:  Kasus COVID mencapai rekor tertinggi di AS, sebagian Eropa: Berita langsung

Sebelumnya, Kristersson mengkonfirmasi bahwa polisi telah menerima beberapa permohonan izin untuk membakar teks-teks agama di negara itu minggu depan, dan bahwa ia khawatir hal ini dapat memperburuk ketegangan dengan dunia Muslim.

Dalam komentarnya yang pertama kali sejak dimulainya krisis yang telah sangat mempengaruhi hubungan Stockholm dengan negara-negara Muslim, Kristersson mengatakan kepada kantor berita Swedia TT pada hari Kamis bahwa ia “sangat prihatin” tentang gelombang baru penistaan.

“Keputusan itu dibuat oleh polisi, bukan oleh saya. Jika izin diberikan, kita menghadapi beberapa hari dengan risiko serius terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan,” kata Kristersson kepada TT.

Serangkaian penistaan Al-Qur’an yang dilakukan oleh sekelompok aktivis anti-Islam di Swedia — dan baru-baru ini juga di Denmark tetangga — telah memicu demonstrasi kemarahan di negara-negara Muslim.

Layanan Keamanan Swedia mengatakan pada hari Rabu bahwa citra Swedia di antara negara-negara Muslim dan situasi keamanannya telah memburuk setelah pembakaran Al-Qur’an baru-baru ini, dan bahwa negara itu bisa menghadapi ancaman dari “militer Islam kekerasan.”

Baca juga:  Pandangan Pengamat tentang pembicaraan dan ketegangan AS-Rusia di Ukraina

Menteri Luar Negeri Tobias Billström dan perwakilan layanan keamanan tampil di hadapan komite urusan luar negeri Parlemen Swedia pada hari Kamis untuk membahas krisis pembakaran Al-Qur’an, atas permintaan Partai Demokrat Sosial yang berada di oposisi.

Setelah pertemuan tersebut, Billström mengatakan kepada TT bahwa situasinya serius tetapi tidak ada “solusi cepat” untuk meredakan ketegangan dengan dunia Muslim.

“Tugas utama dan paling penting kita adalah melindungi kepentingan Swedia dan keselamatan warga Swedia baik di dalam maupun di luar negeri,” kata Billström seperti dikutip oleh TT. “Kita harus sangat serius menghadapi perkembangan yang sedang berlangsung ini; semua orang di negara kita harus melakukannya.”

Organisasi Kerjasama Islam telah memanggil rapat darurat jarak jauh pada tanggal 31 Juli tingkat menteri untuk membahas pembakaran Al-Qur’an di Swedia dan Denmark.

Demikian isi berita seputar Swedia Meninjau Kembali Izin Tinggal Pengungsi Irak yang Membakar Salinan Al-Qur’an oleh situs berita LINTAS 12 – LINTAS12.COM melalui kanal Global.

Berita Terkait

Akui Negara Palestina dan Beri Ibu Kota, Baru Israel Bisa Damai: Vladimir Putin
Sikapi Konflik Israel – Palestina, Muhammadiyah Mendorong Perdamaian
Sayap Kanan Radikal Meningkat Tajam di Jerman
Iklan Sephora dengan pesepakbola berhijab tuai pro-kontra di Prancis
Korban Tewas Gempa Maroko Tembus 2.000 Orang, Penyintas Tidur di Tempat Terbuka
Gempa Maroko Merenggut Nyawa 820 Orang, Jokowi Ungkapkan Duka
Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian
Diplomat ASEAN bertemu untuk meninjau rencana perdamaian Myanmar yang terhenti

Berita Terkait

Sabtu, 14 Oktober 2023 - 19:46 WIB

Akui Negara Palestina dan Beri Ibu Kota, Baru Israel Bisa Damai: Vladimir Putin

Rabu, 11 Oktober 2023 - 18:07 WIB

Sikapi Konflik Israel – Palestina, Muhammadiyah Mendorong Perdamaian

Jumat, 22 September 2023 - 21:39 WIB

Sayap Kanan Radikal Meningkat Tajam di Jerman

Sabtu, 16 September 2023 - 15:35 WIB

Iklan Sephora dengan pesepakbola berhijab tuai pro-kontra di Prancis

Minggu, 10 September 2023 - 11:41 WIB

Korban Tewas Gempa Maroko Tembus 2.000 Orang, Penyintas Tidur di Tempat Terbuka

Sabtu, 9 September 2023 - 18:51 WIB

Gempa Maroko Merenggut Nyawa 820 Orang, Jokowi Ungkapkan Duka

Kamis, 7 September 2023 - 22:03 WIB

Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian

Senin, 4 September 2023 - 16:08 WIB

Diplomat ASEAN bertemu untuk meninjau rencana perdamaian Myanmar yang terhenti

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB