Kudeta Militer Guncang Gabon, Presiden Dilengserkan

Rabu, 30 Agustus 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Kudeta Militer Guncang Gabon, Presiden Ali Bongo Ondimba (64 th) Dilengserkan [Foto: AP]

Kudeta Militer Guncang Gabon, Presiden Ali Bongo Ondimba (64 th) Dilengserkan [Foto: AP]

lintas12.com – Kudeta Militer Guncang Gabon, Presiden Dilengserkan oleh Portal Berita Indonesia, Lintas 12 melalui kanal Global.

Sebuah aksi kudeta mengguncang Gabon pada Rabu (30/8/2023) lalu, mengakibatkan pembatalan hasil pemilihan presiden. Militer berusaha menggulingkan presiden yang telah memimpin selama 55 tahun.

Insiden kudeta ini berlangsung beberapa jam setelah pengumuman kemenangan Presiden Gabon, Ali Bongo Ondimba (64 tahun), dalam pemilihan. Suara tembakan tiba-tiba menggema di pusat Ibu Kota, Libreville, hanya beberapa menit setelah pengumuman tersebut. Tentara-tentara berseragam memenuhi layar televisi pemerintah, menyatakan bahwa mereka telah berhasil merebut kekuasaan.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Para prajurit ini bertujuan untuk menghapuskan semua institusi republik,” ujar juru bicara militer.

Meskipun situasi di ibu kota masih kabur, belum ada berita mengenai keberadaan presiden. Ambrey, sebuah perusahaan intelijen swasta, melaporkan bahwa semua operasi di pelabuhan utama negara, Libreville, telah dihentikan. Pihak berwenang juga telah menolak izin keberangkatan kapal, sementara status operasional maskapai penerbangan di negara ini masih belum jelas.

Kejadian ini terjadi sekitar satu bulan setelah pemberontakan militer di Niger yang berhasil merebut kekuasaan dari pemerintah demokratis. Kudeta ini di Gabon menjadi yang kedelapan di wilayah Afrika Barat dan Tengah sejak tahun 2020.

Dalam pidato peringatan Hari Kemerdekaan Gabon pada 17 Agustus, Bongo menyatakan, “Meskipun benua kita telah dihantui oleh krisis dan kekerasan dalam beberapa pekan terakhir, saya berjanji bahwa saya tidak akan membiarkan negara kita, Gabon, serta Anda semua menjadi sandera dalam upaya destabilisasi. Itu tidak akan pernah terjadi.”

Baca juga:  Sikapi Konflik Israel - Palestina, Muhammadiyah Mendorong Perdamaian

Berbeda dengan Niger dan dua negara lain di Afrika Barat yang dikuasai oleh junta militer, Gabon sebelumnya belum mengalami kekerasan oleh kelompok bersenjata dan dianggap relatif stabil. Namun, Bank Dunia mencatat bahwa hampir 40 persen penduduk Gabon yang berusia antara 15-24 tahun menganggur pada tahun 2020.

Gabon juga merupakan anggota OPEC dan menghasilkan sekitar 181.000 barel minyak mentah setiap harinya. Hal ini menjadikan Gabon sebagai produsen minyak terbesar kedelapan di kawasan Afrika sub-Sahara.

Di tengah meningkatnya sentimen anti-Prancis di banyak bekas jajahan Prancis, Bongo, yang memiliki latar belakang pendidikan di Prancis, bertemu dengan Presiden Emmanuel Macron di Paris pada akhir Juni. Prancis saat ini memiliki sekitar 400 tentara yang ditempatkan di Gabon.

Perdana Menteri Prancis, Elisabeth Borne, mengungkapkan bahwa pemerintah Prancis sedang memantau situasi di Gabon dengan cermat. “Para pemberontak telah berjanji untuk menghormati komitmen Gabon terhadap komunitas nasional dan internasional,” ujarnya.

Ketika ditanya mengenai situasi di Gabon pada hari Rabu, diplomat Uni Eropa, Josep Borrell, menyatakan bahwa hal tersebut akan dibahas oleh menteri-menteri Uni Eropa dalam pertemuan pekan ini. Pertemuan menteri pertahanan dari 27 negara anggota akan diadakan di Spanyol pada Rabu (30/8/2023), diikuti oleh pertemuan menteri luar negeri pada Kamis (31/8/2023). Borrell akan memimpin kedua pertemuan tersebut, yang juga akan membahas situasi di Niger.

Baca juga:  Akui Negara Palestina dan Beri Ibu Kota, Baru Israel Bisa Damai: Vladimir Putin

“Jika ini benar, maka ini akan menjadi kudeta militer lagi yang akan meningkatkan tingkat ketidakstabilan di seluruh wilayah,” komentar Borrell.

Keluarga Bongo memiliki sejarah panjang dengan bekas penguasa kolonial Prancis, terutama sejak almarhum ayahnya, Omar Bongo, memerintah selama empat dekade. Hubungan ini telah menjadi sorotan hukum dalam beberapa tahun terakhir.

Beberapa anggota keluarga Bongo sedang diselidiki di Prancis, dengan beberapa di antaranya dihadapkan pada tuduhan pencucian uang, penggelapan, dan berbagai bentuk korupsi.

Ali Bongo Ondimba, yang berusaha untuk masa jabatan ketiganya dalam pemilu akhir pekan ini, telah memerintah selama dua periode sejak mengambil alih kekuasaan pada tahun 2009 setelah kematian ayahnya yang memerintah selama 41 tahun. Pada Januari 2019, sekelompok tentara pemberontak berupaya melakukan kudeta ketika Bongo sedang dalam tahap pemulihan dari stroke di Maroko, tetapi usaha tersebut berhasil digagalkan dengan cepat.

Dalam pemilihan kali ini, Bongo menghadapi koalisi oposisi yang dipimpin oleh profesor ekonomi dan mantan menteri pendidikan, Albert Ondo Ossa. Pencalonan Ossa datang sebagai kejutan seminggu sebelum hari pemungutan suara.

Baca juga:  Pelecehan perempuan di universitas-universitas Inggris! (bag.1)

Pemilihan umum telah menjadi bagian dari proses politik Gabon sejak negara ini kembali ke sistem multi-partai pada tahun 1990. Namun, sering kali pemilu diwarnai oleh kekerasan. Bentrokan antara pasukan pemerintah dan para pengunjuk rasa setelah pemilu tahun 2016 menimbulkan empat korban jiwa. Meskipun pihak oposisi berpendapat bahwa korban tewas sebenarnya lebih tinggi.

Dalam antisipasi terhadap kemungkinan kekerasan, banyak warga di ibu kota telah meninggalkan kota untuk mengunjungi keluarga mereka di wilayah lain atau bahkan meninggalkan Gabon sepenuhnya. Sementara itu, beberapa warga lainnya telah mengumpulkan persediaan makanan atau meningkatkan langkah-langkah keamanan di rumah mereka.

Usai pemilu minggu lalu, Menteri Komunikasi Gabon, Rodrigue Mboumba Bissawou, mengumumkan diberlakukannya jam malam mulai pukul 19.00 hingga 06.00 pagi. Ia juga menyatakan bahwa akses internet dibatasi untuk mengatasi disinformasi dan panggilan kekerasan. NetBlocks, sebuah organisasi pemantau akses internet global, melaporkan adanya pemulihan sebagian layanan internet di Gabon setelah terjadinya kudeta.

Demikian berita internasional terbaru seputar Kudeta Militer Guncang Gabon, Presiden Dilengserkan oleh Portal Berita Indonesia, Lintas 12 melalui kanal Global.

Berita Terkait

Akui Negara Palestina dan Beri Ibu Kota, Baru Israel Bisa Damai: Vladimir Putin
Sikapi Konflik Israel – Palestina, Muhammadiyah Mendorong Perdamaian
Sayap Kanan Radikal Meningkat Tajam di Jerman
Iklan Sephora dengan pesepakbola berhijab tuai pro-kontra di Prancis
Korban Tewas Gempa Maroko Tembus 2.000 Orang, Penyintas Tidur di Tempat Terbuka
Gempa Maroko Merenggut Nyawa 820 Orang, Jokowi Ungkapkan Duka
Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian
Diplomat ASEAN bertemu untuk meninjau rencana perdamaian Myanmar yang terhenti

Berita Terkait

Jumat, 13 Oktober 2023 - 01:06 WIB

Pesta Gol Indonesia di Leg Pertama Kualifikasi Piala Dunia 2026

Sabtu, 30 September 2023 - 21:38 WIB

Arema FC Raih Kemenangan: Hadiah untuk Keluarga Korban Tragedi Kanjuruhan

Rabu, 27 September 2023 - 18:19 WIB

Kekuatan Uzbekistan U-24 Harus Diwaspadai, Timnas Indonesia U-24 Butuh Kertja Keras!

Minggu, 24 September 2023 - 21:31 WIB

Timnas Indonesia U-24 Lolos 16 Besar Asian Games 2023 Meski Peringkat 3 Grup F

Jumat, 22 September 2023 - 10:49 WIB

Pembangunan Pusat Latihan PSSI di IKN Dimulai, Jokowi Optimistis Timnas Bisa Bersinar di Dunia

Sabtu, 16 September 2023 - 13:13 WIB

5 Alasan Timnas Indonesia U-17 Diprediksi Melaju ke 16 Besar Piala Dunia U-17 2023

Jumat, 15 September 2023 - 18:24 WIB

Daftar 22 pemain timnas Indonesia untuk Asian Games 2022

Rabu, 13 September 2023 - 20:36 WIB

Shin Tae-yong Optimis, Timnas Bisa Bersaing di Piala Asia U-23 2024 di Qatar

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB

Mahfud MD cawapres Ganjar Pranowo [Ilustrasi: L12]

Politik

Jejak Mahfud MD Sebelum Menjadi Bacapres Pendamping Ganjar

Rabu, 18 Okt 2023 - 20:03 WIB