Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian

Kamis, 7 September 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Presiden Turki, Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian [Foto: hurriyetdailynews]

Presiden Turki, Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian [Foto: hurriyetdailynews]

lintas12.comPresiden Turki, Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian dibahas dalam artikel berita berikut ini oleh Portal Berita Indonesia, LINTAS 12 melalui kanal Global.

Presiden Recep Tayyip Erdoğan mengutuk tindakan pembakaran Al-Quran yang terjadi belakangan ini di beberapa negara Eropa sebagai kejahatan kebencian dan tindakan barbar, menyatakan kekhawatirannya yang mendalam atas “meningkatnya Islamofobia di negara-negara Barat.”

“Sebagai umat Islam, kita berjuang dengan banyak masalah mulai dari terorisme hingga kejahatan kebencian pada saat yang bersamaan. Islamofobia, yang menyebar setiap hari di Barat, membuat kami khawatir,” ujar Erdoğan dalam pertemuan dengan Sekretaris Jenderal Organisasi Muslim Amerika Serikat (USCMO), Oussama Jammal, dan delegasinya di ibu kota Ankara pada 6 September.

Menteri Luar Negeri Hakan Fidan; Akif Çağatay Kılıç, penasihat utama presiden bidang kebijakan luar negeri dan keamanan; serta Ali Erbaş, kepala badan agama tertinggi Turki, Diyanet, juga hadir dalam pertemuan yang diadakan di Kompleks Presidensial.

Pernyataan Erdoğan datang setelah sejumlah insiden pembakaran Al-Quran, termasuk bentrokan baru-baru ini di kota terbesar ketiga Swedia, Malmo, di mana aktivis anti-Islam Salwan Momika membakar sebuah salinan Al-Quran. Insiden ini memicu reaksi massa yang marah dan penahanan setidaknya tiga individu, menurut otoritas setempat.

Erdoğan meminta tindakan pencegahan untuk melawan tindakan-tindakan pembakaran Al-Quran. “Kami menyatakan setiap kesempatan bahwa kami tidak menerima serangan terhadap kitab suci kami, Al-Quran, di Eropa, dengan dalih kebebasan berekspresi. Ini adalah kejahatan kebencian yang jelas dan barbar,” katanya.

Baca juga:  China Tidak Ingin Menggunakan Nuklir di ASEAN

Presiden Erdoğan juga menunjukkan bahwa serangan-serangan berulang di Swedia, Belanda, dan Denmark mengindikasikan “kegagalan dalam membangun demokrasi dan hak asasi manusia di wilayah-wilayah ini.” Erdoğan juga merujuk pada resolusi-resolusi Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Dewan Hak Asasi Manusia, yang menganggap tindakan kekerasan terhadap kitab suci seperti pembakaran Al-Quran sebagai pelanggaran hukum internasional.

Erdoğan mendesak USCMO untuk meningkatkan upaya mereka dalam mencegah penyebaran sentimen anti-Islam dan mengatasi terorisme yang menargetkan Turki di Amerika Serikat.

“Banyak dari Anda memainkan peran penting dalam mengakses lingkaran politik di Amerika Serikat… Saya berharap Anda secara efektif menjelaskan kepada semua lingkaran politik, terutama Kongres Amerika Serikat, bahwa serangan terhadap Turki tidak dapat dibela dengan dalih kebebasan berekspresi, bahwa mereka mengancam perdamaian sosial dan stabilitas,” katanya.

Baca juga:  'Jeda' diperlukan dalam pembicaraan nuklir Iran, kata UE

Dalam beberapa bulan terakhir, Momika telah mencemarkan Al-Quran dalam serangkaian protes anti-Islam, terutama di Stockholm. Polisi Swedia telah mengizinkan tindakannya, dengan alasan kebebasan berbicara, yang telah menyebabkan kemarahan publik yang meningkat dan ketegangan diplomatik, termasuk protes di beberapa negara mayoritas Muslim.

Demikian berita internasional terbaru seputar Presiden Turki, Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian yang dibahas dalam artikel berita ini oleh Portal Berita Indonesia, LINTAS 12 melalui kanal Global.

Berita Terkait

Akui Negara Palestina dan Beri Ibu Kota, Baru Israel Bisa Damai: Vladimir Putin
Sikapi Konflik Israel – Palestina, Muhammadiyah Mendorong Perdamaian
Sayap Kanan Radikal Meningkat Tajam di Jerman
Iklan Sephora dengan pesepakbola berhijab tuai pro-kontra di Prancis
Korban Tewas Gempa Maroko Tembus 2.000 Orang, Penyintas Tidur di Tempat Terbuka
Gempa Maroko Merenggut Nyawa 820 Orang, Jokowi Ungkapkan Duka
Diplomat ASEAN bertemu untuk meninjau rencana perdamaian Myanmar yang terhenti
Kudeta Militer Guncang Gabon, Presiden Dilengserkan

Berita Terkait

Sabtu, 14 Oktober 2023 - 19:46 WIB

Akui Negara Palestina dan Beri Ibu Kota, Baru Israel Bisa Damai: Vladimir Putin

Rabu, 11 Oktober 2023 - 18:07 WIB

Sikapi Konflik Israel – Palestina, Muhammadiyah Mendorong Perdamaian

Jumat, 22 September 2023 - 21:39 WIB

Sayap Kanan Radikal Meningkat Tajam di Jerman

Sabtu, 16 September 2023 - 15:35 WIB

Iklan Sephora dengan pesepakbola berhijab tuai pro-kontra di Prancis

Minggu, 10 September 2023 - 11:41 WIB

Korban Tewas Gempa Maroko Tembus 2.000 Orang, Penyintas Tidur di Tempat Terbuka

Sabtu, 9 September 2023 - 18:51 WIB

Gempa Maroko Merenggut Nyawa 820 Orang, Jokowi Ungkapkan Duka

Kamis, 7 September 2023 - 22:03 WIB

Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian

Senin, 4 September 2023 - 16:08 WIB

Diplomat ASEAN bertemu untuk meninjau rencana perdamaian Myanmar yang terhenti

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB