TikTok Didenda €345 Juta Terkait Privasi Data Anak-Anak

Minggu, 17 September 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

TikTok didenda Rp 5,7 trilyun karena pelanggaran privasi data anak-Anak [Foto: Getty Images]

TikTok didenda Rp 5,7 trilyun karena pelanggaran privasi data anak-Anak [Foto: Getty Images]

lintas12.comTikTok Didenda €345 Juta Terkait Privasi Data Anak-Anak dibahas dalam artikel ini oleh Portal Berita Indonesia, LINTAS 12 melalui kanal Teknologi.

Regulator Irlandia telah menghukum TikTok sebesar €345 juta (5,7 trilyun) karena melanggar privasi anak-anak.

Keluhan tersebut berkaitan dengan bagaimana aplikasi media sosial tersebut mengelola data anak-anak pada tahun 2020 – terutama seputar verifikasi usia dan pengaturan privasi.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Ini adalah denda terbesar yang pernah diterima TikTok dari regulator.

Jurubicara perusahaan media sosial tersebut mengatakan bahwa mereka “dengan hormat tidak setuju dengan keputusan ini, terutama tingkat denda yang dikenakan.”

“Kritikannya difokuskan pada fitur-fitur dan pengaturan yang sudah ada tiga tahun yang lalu, dan yang telah kami ubah jauh sebelum penyelidikan dimulai, seperti mengatur semua akun di bawah usia 16 tahun menjadi pribadi secara default,” kata mereka.

Denda ini dikeluarkan oleh Komisi Perlindungan Data Irlandia (DPC) berdasarkan hukum privasi Regulasi Perlindungan Data Umum Uni Eropa (GDPR).

Baca juga:  Kreativitas AI Mendekati Kesempurnaan, Melebihi Sebagian Besar Manusia

GDPR menetapkan aturan yang harus diikuti oleh perusahaan saat mengelola data.

DPC menemukan bahwa TikTok tidak cukup transparan kepada anak-anak tentang pengaturan privasinya, dan memunculkan pertanyaan tentang bagaimana data mereka diolah.

Komisaris Perlindungan Data Helen Dixon mengatakan kepada BBC News bahwa penyelidikan tersebut juga menemukan bahwa akun yang dibuat oleh mereka yang berusia antara 13 dan 17 tahun secara default menjadi publik saat pendaftaran, sehingga konten yang mereka posting bisa dilihat oleh siapa saja.

“Itu sepenuhnya di tangan TikTok karena cara mereka merancang platform ini, dan kami mengatakan bahwa ini melanggar persyaratan GDPR terkait perlindungan data oleh desain dan secara default,” kata Ms. Dixon.

Perusahaan diberikan waktu tiga bulan untuk membuat pemrosesan data mereka sepenuhnya sesuai dengan GDPR.

Prof Sonia Livingstone, yang melakukan penelitian tentang hak-hak digital dan pengalaman anak-anak di London School of Economics and Political Science, menyambut baik keputusan DPC ini.

Baca juga:  Puing-puing roket CZ5B China melesat di langit Sumatera bagian selatan

“[Anak-anak] ingin berpartisipasi dalam dunia digital tanpa dieksploitasi atau dimanipulasi. Dan itu berarti platform harus menjelaskan bagaimana data mereka diperlakukan dan, yang paling penting, memperlakukan data mereka dengan adil, karena privasi adalah hak anak,” katanya.

Masih ada penyelidikan yang sedang berlangsung apakah TikTok telah secara ilegal mentransfer data dari UE ke China. TikTok dimiliki oleh perusahaan Beijing, ByteDance.

Denda Eropa

Meskipun denda ini berjumlah ratusan juta, sebenarnya lebih kecil daripada sanksi lain yang terlihat dalam beberapa bulan terakhir – seperti denda €1,2 miliar (£1 miliar) yang diberikan kepada Meta oleh regulator pada bulan Mei karena kelalaian dalam mengelola data orang ketika mentransfernya antara Eropa dan Amerika Serikat.

Namun, ini jauh lebih besar daripada denda £12,7 juta yang diberikan kepada TikTok oleh otoritas pengawas data Inggris pada bulan April karena memungkinkan anak-anak di bawah usia 13 tahun menggunakan platform tersebut pada tahun 2020.

Baca juga:  Finlandia memenangkan kompetisi pertahanan siber NATO

Denda yang diberikan oleh DPC secara khusus mengacu pada tahun 2020, dan TikTok telah mengambil beberapa tindakan dalam tahun-tahun berikutnya untuk mematuhi lebih baik.

Ini termasuk menjadi salah satu situs media sosial pertama yang membuat akun bagi mereka yang berusia 13 hingga 15 tahun menjadi pribadi secara default pada Januari 2021.

Mereka juga akan memperkenalkan perubahan bulan ini yang akan membuat semua pengguna berusia 16 dan 17 tahun yang mendaftar ke platform tersebut memiliki akun mereka diatur sebagai pribadi secara default.

Demikian berita teknologi terkini seputar TikTok Didenda €345 Juta Terkait Privasi Data Anak-Anak yang dibahas dalam artikel ini oleh Portal Berita Indonesia, LINTAS 12 melalui kanal Teknologi.

Berita Terkait

Molekul Azulene, Sumber Energi Tak Terbatas yang Misterius
Ribuan Akun Palsu di Facebook dan Instagram Terkait dengan Tiongkok: Meta
Pengguna Twitter Harus Kirim Foto Selfie dan KTP, Segera Mulai Berlaku
Mengamankan Ponsel Pintar: Mengapa Perlindungan Keamanan Penting?
Twitter Perkenalkan Fitur Terbaru: Video Call Kini Tersedia
Gugatan Serius: ByteDance, Perusahaan Induk TikTok, Dituduh Kumpulkan Data Biometrik Pengguna Tanpa Izin
Kreativitas AI Mendekati Kesempurnaan, Melebihi Sebagian Besar Manusia
Meta mengungkapkan pesaing ChatGPT yang bernama LLaMA
Tag :

Berita Terkait

Kamis, 5 Oktober 2023 - 17:10 WIB

Molekul Azulene, Sumber Energi Tak Terbatas yang Misterius

Minggu, 17 September 2023 - 09:10 WIB

TikTok Didenda €345 Juta Terkait Privasi Data Anak-Anak

Senin, 4 September 2023 - 15:47 WIB

Ribuan Akun Palsu di Facebook dan Instagram Terkait dengan Tiongkok: Meta

Senin, 21 Agustus 2023 - 16:09 WIB

Pengguna Twitter Harus Kirim Foto Selfie dan KTP, Segera Mulai Berlaku

Minggu, 20 Agustus 2023 - 14:38 WIB

Mengamankan Ponsel Pintar: Mengapa Perlindungan Keamanan Penting?

Jumat, 11 Agustus 2023 - 19:34 WIB

Twitter Perkenalkan Fitur Terbaru: Video Call Kini Tersedia

Sabtu, 5 Agustus 2023 - 00:03 WIB

Gugatan Serius: ByteDance, Perusahaan Induk TikTok, Dituduh Kumpulkan Data Biometrik Pengguna Tanpa Izin

Jumat, 4 Agustus 2023 - 17:53 WIB

Kreativitas AI Mendekati Kesempurnaan, Melebihi Sebagian Besar Manusia

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB